Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Rizieq Shihab Dipolisikan

PA 212 Beberkan Skenario Besar untuk Memfitnah Rizieq Shihab

"Jadi itulah yang kita lihat ada skenario besar yang ingin fitnah beliau," ujar Slamet di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Jumat (9/11/2018).

PA 212 Beberkan Skenario Besar untuk Memfitnah Rizieq Shihab
KOMPAS.com / GARRY ANDREW LOTULUNG
Pimpinan Front Pembela Islam, Rizieq Shihab tiba di Kantor Direktorat Reserse Kriminal Umun, Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (1/2/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Persaudaraan Alumni 212 (PA 212) Slamet Ma'arif mengatakan, ada skenario yang sengaja dirancang di balik insiden pemasangan bendera hitam di rumah pimpinan Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Sihab, di Arab Saudi. 

"Jadi itulah yang kita lihat ada skenario besar yang ingin fitnah beliau," ujar Slamet di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta Pusat, Jumat (9/11/2018). 

Slamet juga melihat ada sejumlah kejanggalan terkait pemasangan bendera hitam di kediaman pentolan FPI tersebut. 

Mulai dari hilangnya CCTV di depan rumah Rizieq. 

Baca: Video Lengkap Klarifikasi Rizieq Shihab soal Pemeriksaan Dirinya oleh Kepolisian Arab Saudi

Serta adanya bendera yang ditempel di dinding rumah Rizieq berlogo ISIS. 

"Tapi anehnya yang viral di Indonesia bendera tauhid yang hitam itu," ujar Slamet. 

Keanehan berikutnya yang menjadi tanda tanya bagi Slamet ialah adalah adanya pihak yang sudah siap memotret foto bendera itu dan menyampaikannya kepada Kedutaan Besar RI di Arab Saudi, lalu diviralkan.

"Kemudian kok ada juga yang sudah siap standby untuk mengambil foto, kemudian kirim berita KBRI, kemudian memviralkan. Habib Rizieq ini belum sampai ke ruang pemeriksaan tapi beritanya sudah viral," ujar Slamet. 

Menurut Slamet, kini Rizieq telah melapor kepada Kepolisian Arab Saudi mengenai fitnah yang menimpanya.

"Tapi Alhamdulillah Allah SWT kasih perlindungan sehat walafiat dan beliau sudah kembali ke rumahnya, sudah terima tamu di rumahnya," ujar Slamet. 

Namun saat disinggung siapa tokoh yang diduga merancang kasus tersebut, Slamet berkilah dan menyerahkan kasus tersebut kepada pihak kepolisian Arab Saudi. 

"Kita tunggu saja, tapi yang jelas selama ini kerajaan Arab Saudi begitu baik sama Habib Rizieq," ujar Slamet. 

Sebelumnya penangkapan terhadap Rizieq berawal saat Kepolisian Mekkah mendatangi tempat tinggalnya pada 5 November 2018 pukul 08.00 waktu setempat.

Polisi memeriksa singkat kediaman Rizieq karena diketahui adanya pemasangan bendera hitam yang mengarah pada ciri-ciri gerakan ekstremis. Belakangan kepolisian Arab Saudi melepas Rizieq Shihab.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Yanuar Nurcholis Majid
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Berita Terkait :#Rizieq Shihab Dipolisikan

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas