Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Penembakan di Selandia Baru

Tantowi Yahya: Satu WNI Belum Diketahui Keberadaannya Setelah Aksi Penembakan di Selandia Baru

Satu Warga Negara Indonesia (WNI) atas nama Muhammad Abdul Hamid masih belum diketahui keberadaannya setelah kejadian penembakan di Selandia Baru.

Tantowi Yahya: Satu WNI Belum Diketahui Keberadaannya Setelah Aksi Penembakan di Selandia Baru
TRIBUN/DANY PERMANA
Duta Besar Indonesia untuk Selandia Baru Tantowi Yahya berbincang dengan awak Tribunnews.com saat berkunjung ke kantor redaksi di Palmerah, Jakarta, Selasa (22/1/2019). TRIBUNNEWS/DANY PERMANA 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Satu Warga Negara Indonesia (WNI) atas nama Muhammad Abdul Hamid masih belum diketahui keberadaannya setelah kejadian penembakan di Kota Christchurch, Selandia Baru, Jumat (15/3/2019) waktu setempat.

Demikian disampaikan Duta Besar Republik Indonesia untuk Selandia Baru, Tantowi Yahya kepada Tribunnews.com, Jumat (15/3/2019).

"Satu orang atas nama Muhammad Abdul Hamid masih belum diketahui keberadaannya," ujar Tantowi Yahya.

Baca: Ayah Angkat dan Eksekutor Pembunuhan Pemuda Berkebutuhan Khusus Terancam Hukuman Mati

Menurut Tantowi Yahya, Muhammad Abdul Hamid masuk dalam enam WNI yang berada di Masjid Al-Noor pada saat kejadian penembakan.

"Lima orang telah melaporkan ke KBRI Wellington dalam keadaan sehat dan selamat," jelas Tantowi Yahya.

Sementara dari Masjid Linwood, KBRI Wellington menerima bahwa terdapat dua WNI, yakni seorang ayah dan anaknya yang menjadi korban penembakan.

Baca: Anggota Komisi I DPR RI Kecam Aksi Penembakan di Selandia Baru

"Kondisi sang ayah atas nama Zulfirmansyah masih kritis dan dirawat di ICU RS Christchurch Public Hospital. Sementara anaknya dalam keadaan yang lebih stabil," jelas Tantowi Yahya.

Lanjut Tantowi Yahya, KBRI Wellington terus melakukan monitoring dan menyiapkan bantuan konsuler terhadap peristiwa penembakan yang terjadi di Christchurh, Jumat (15/3/2019) di Masjid Al-Noor dan Masjid Linwood.

Sebelumnya diberitakan, tiga WNI menghubungi Tantowi Yahya mengenai kejadian penembakan di Masjid Al-Noor, Christchurch.

Baca: Rilis Single Secara Indie, Ussy Sulistiawaty Tak Mengalami Kesulitan

Halaman
123
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas