Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kasus Makar

Kesaksian AKP Ibrahim Jaga Asrama Brimob Saat Rusuh: Amunisi Gas Air Mata Hampir Habis

Sadar kalah jumlah dan amunisi, sebagai seorang pemimpin Ibrahim mengintruksikan anggotanya mundur dan masuk kembali ke asrama Brimob

Kesaksian AKP Ibrahim Jaga Asrama Brimob Saat Rusuh: Amunisi Gas Air Mata Hampir Habis
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Brimob bertahan dari serangan massa saat bentrokan di sekitar Jalan MH Thamrin Jakarta, Rabu (22/5/2019). Aksi massa yang menuntut pengungkapan dugaan kecurangan Pilpres 2019 berujung bentrok saat massa mulai menyerang polisi. TRIBUNNEWS/HERUDIN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - AKP Ibrahim Sadjab masih terbaring di tempat tidur kamar rawat inap RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Rabu (29/5/2019).

Pria yang menjabat sebagai Kasubden Kimia Biologi dan Radio Aktif (KBR) Brimob itu membagikan kisah saat mempertahankan asrama Brimob Petamburan yang sempat diserang massa pada Rabu (22/5/2019) dini hari.

Ia bercerita upaya mempertahankan asrama tak mudah.

Sejak pukul 02.00 WIB massa sudah memanggang sejumlah mobil yang terparkir depan asrama dan melempari batu, petasan, bom molotov, hingga botol kaca minuman ke arah personel Brimob.

Korban kerusuhan Asrama Brimob Petamburan, AKP Ibrahim Sadjab di RS Polri Kramat Jati, Rabu (29/5/2019)
Korban kerusuhan Asrama Brimob Petamburan, AKP Ibrahim Sadjab di RS Polri Kramat Jati, Rabu (29/5/2019) (TribunJakarta.com/Bima Putra)

Baca: Anak AF Ungkap Asal Usul Senjata Api Revolver dan Bantah Ibunya Ikut Berencana Bunuh 4 Tokoh

Baca: Selama Masa Cuti, Bambang Widjojanto Tidak Digaji Pemprov DKI

Baca: Teddy Minahasa Terima Kenaikan Pangkat Menjadi Inspektur Jenderal Polisi

Baca: PPATK Tunggu Permintaan Polri Soal Aliran Dana Kerusuhan 22 Mei

Ibrahim menuturkan kerusuhan baru mereda sekira pukul 04.30 WIB saat personel penegurai massa dari Polda Metro Jaya membubarkan massa yang datang dari arah Slipi, Jakarta Barat.

"Jam setengah enam pagi Metro 1 (Kapolda) datang, melakukan perundingan dengan tokoh masyarakat dan tokoh agama. Tidak lama ada perintah dari Kaden (Komandan Detasemen). Jangan ada suara tembakan, bertahan dengan gas air mata. Jadi semampu kami bertahan dengan gas air mata," kata Ibrahim di RS Polri Kramat Jati, Rabu (29/5/2019).

Ketegangan hanya mereda untuk beberapa saat.

Amunisi gas air mata yang dilontarkan sejak awal bentrok terus berkurang hingga tersisa dua amunisi gas air mata.

Lantaran nyaris amunisi gas air mata nyaris habis, Ibrahim mengintruksikan anggotanya untuk menembakan peluru karet ke arah massa guna membubarkan perusuh.

Karena pendeknya jangkauan peluru karet dan susutnya amunisi gas air mata yang diketahui perusuh, massa kembali mendesak barisan depan personel Brimob.

"Saat itu massa di depan kami sudah berkumpul kembali. Sudah lebih banyak, orang-orang tersebut melempar kami dengan batu, botol kaca, sama mercon, bahkan ada yang mengacungkan parang saat itu. Saya enggak lihat jelas, tapi yang jelas ada yang seperti itu," ujarnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: TribunJakarta
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas