Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Koalisi Masyarakat Sipil Desak Pemerintah Hapus Satu Pasal dalam Draf Revisi UU TNI

Koalisi Masyarakat Sipil untuk Reformasi Sektor Keamanan meminta pemerintah menghapus pasal 47 ayat (2) huruf q draft Revisi UU Nomor 34 Tahun 2004.

Koalisi Masyarakat Sipil Desak Pemerintah Hapus Satu Pasal dalam Draf Revisi UU TNI
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ilustrasi: Anggota TNI dari beragam kesatuan mengikuti upacara Peringatan HUT ke-72 TNI di Dermaga Indah Kiat, Merak, Cilegon, Banten, Kamis (5/10/2017). TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Koalisi Masyarakat Sipil untuk Reformasi Sektor Keamanan meminta pemerintah menghapus pasal 47 ayat (2) huruf q draft Revisi UU Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI dalam Draft Revisi UU TNI.

Dalam pers rilis yang dibacakan perwakilan Koalisi Masyarakat Sipil untuk Reformasi Sektor Keamanan dari Setara Institut, Iksan Yosari, di kantor Imparsial, Jakarta Selatan, Kamis (1/8/2019), mereka menyebut rencana pemerintah untuk melakukan restrukturisasi dan reorganisasi TNI dilakukan dengan berbagai kebijakan.

Kebijakan tersebut antara lain melalui penerbitan Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 42 Tahun 2019 tentang Perubahan Kedua atas Prepres Nomor 10 Tahun 2010 tentang Susunan Organisasi TNI, saat ini, pemerintah bermaksud melakukan perubahan terhadap UU Nomor 34 Tahun 2004 tentang TNI.

Menurut mereka, satu di antara perubahan yang dilakukan dalam revisi tersebut yang menjadi persoalan adalah terkait dengan penempatan prajurit TNI aktif dalam jabatan sipil.

Baca: Srimulat Butuh Markas Baru. Surabaya dan Solo Dua Kota Terbaik

Baca: Politikus PAN Anggota Komisi XI DPR RI Sukiman Ditahan KPK Terkait Suap Dana Perimbangan

Baca: Sebelum Paulo Gali Freitas, Striker Timnas Indonesia Juga Pernah Dituduh Curi Umur

Baca: Agung Hercules Meninggal Dunia, Ini Pesan Terakhir Para Rekan Artis : Baru Semalam Kita Ketemu

"Dalam Draft Rancangan Perubahan UU TNI yang beredar di masyarakat saat ini, pemerintah mengubah ketentuan dalam Pasal 47 ayat (2) UU TNI (pasal 3 Draft RUU), dimana terdapat enam kementerian/lembaga tambahan yang dapat diduduki oleh prajurit TNI aktif," kata Iksan.

Enam kementerian yang mereka maksud antara lain Kementerian Koordinator bidang Kemaritiman, Staf Kepresidenan, Badan Nasional, Penanggulangan Terorisme, Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Badan Nasional Pengelola Perbatasan, Badan Keamanan Laut.

"Dengan penambahan ini terdapat 16 kementerian/lembaga yang membuka peluang jabatannya dipegang oleh prajurit TNI aktif," kata Iksan.

Selain itu, mereka menilai Pasal 47 ayat (2) huruf q draft RUU juga membuka ruang yang sangat luas kepada prajurit TNI aktif untuk dapat menduduki jabatan pada Kementerian/Lembaga lain yang sangat membutuhkan tenaga dan keahlian prajurit aktif sesuai kebijakan presiden.

"Kami memandang pengaturan tentang penempatan prajurit TNI aktif pada jabatan sipil yang terlalu luas dan tanpa pertimbangan yang matang dapat mengembalikan fungsi kekaryaan TNI yang dulunya berpijak pada doktrin dwi fungsi ABRI dimana hal tersebut sejatinya telah dihapuskan pascareformasi 1998," kata Iksan.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Gita Irawan
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas