Tribun

Gempa di Banten

Masih Trauma, Warga Sumur Pandeglang Langung Selamatkan Diri ke Daratan Tinggi Ketika Terjadi Gempa

Ketenangan malam di daerah Sumur, Pandeglang, Banten berubah, menjadi kepanikan saat gempa bumi magnitudo 7,4 mengguncang, Jumat (2/8/2019)

Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Adi Suhendi
Masih Trauma, Warga Sumur Pandeglang Langung Selamatkan Diri ke Daratan Tinggi Ketika Terjadi Gempa
(kompas.com/ Acep Nazmudin)
Situasi di Kecamatan Sumur Kabupaten Pandeglang pasca gempa Magnitudo 7,4 (Acep Nazmudin) 

"Saya kira tadi hanya orang lewat karena getarannya cukup terasa sampai pusing, ternyata memang ada gempa," kata dia.

Sama halnya dengan Setyowati, warga Klaten, Jawa Tengah.

"Saya sedang gendong anak, kok tiba-tiba gagang wayang di rumah gerak-gerak," kata dia.

Baca: Masih Trauma, Warga Pulau Sebesi Lampung Langsung Mengungsi ke Tempat Tinggi Setelah Gempa

Baca: BMKG: Belum Ada Perubahan Permukaan Air Laut Pascagempa 7,4 SR

Warga DI Yogyakarta juga merasakan getaran gempa.

Berdasarkan pantauan, warga sempat keluar dari rumah untuk mencari tempat yang aman.

Semula, mereka mengira gempa terjadi di provinsi itu.

"Ada gempa ya?" ujar Warsito (50), seorang ibu rumah tangga, berbicara dari luar rumah.

Namun, setelah diberitahu dan menerima informasi, dia mengetahui gempa itu terjadi di wilayah Banten.

"Kirain gempa di Yogya. Ternyata setelah nonton tv terjadi gempa di Banten," ujarnya.

Baca: Menilik Kondisi Warga di Wilayah Pusat Gempa Bermagnitudo 7,4 di Sumur Banten

Cuitan warganet di media sosial juga mengabarkan gempa terasa hingga Bali.

Dikutip Tribunnews.com dari akun Instagram @denpasarnow, seorang netter mengabarkan, gempa terasa hingga Denpasar bagian selatan.

"Denpasar selatan kerasa," tulis @nicholaus_743.

"Emang kenceng bgt berasa.. Lg ngbrol eh goyang2 semoga gak terjadi tsunami," tulis @desak_desyani.

"Berasa tadi di ungasan," tulis @rythachrist.

Hal senada juga disampaikan Kepala BMKG, Dwikorita dalam konferensi pers, J

Gempa bumi dirasakan di Lebak, Pandeglang dalam skala IV hingga V MMI.

Gempa juga dirasakan di Jakarta dengan skala III hingga IV MMI.

Selain itu, gempa di Banten dirasakan di Bandung, Purwakarta, Tangerang, Lampung, Bantul, Kebumen dengan skala II-III MMI.

"Kemudian gempa juga dirasakan sampai ke Sawahan, Malang, Pantai Kuta, Bali, Denpasar dengan intensitas guncang II MMI," kata dia.

Hingga saat ini, BMKG belum mendapatkan informasi terkait dampak guncangan gempa.

Berdasarkan Skala MMI (Modified Mercalli Intensity), beginilah gambaran keadaan yang dirasakan seseorang terhadap guncangan gempa, dikutip dari situs BMKG:

I MMI

Getaran tidak dirasakan kecuali dalam keadaan luar biasa oleh beberapa orang.

II MMI

Getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

III MMI

Getaran dirasakan nyata dalam rumah.

Terasa getaran seakan-akan ada truk berlalu.

IV MMI

Pada siang hari dirasakan oleh orang banyak dalam rumah, di luar oleh beberapa orang, gerabah pecah, jendela/pintu berderik dan dinding berbunyi.

V MMI

Getaran dirasakan oleh hampir semua penduduk, orang banyak terbangun, gerabah pecah, barang-barang terpelanting, tiang-tiang dan barang besar tampak bergoyang, bandul lonceng dapat berhenti.

VI MMI

Getaran dirasakan oleh semua penduduk. Kebanyakan semua terkejut dan lari keluar, plester dinding jatuh dan cerobong asap pada pabrik rusak, kerusakan ringan.

VII MMI

Tiap-tiap orang keluar rumah. Kerusakan ringan pada rumah-rumah dengan bangunan dan konstruksi yang baik.

Sementara pada bangunan yang konstruksinya kurang baik terjadi retak-retak bahkan hancur, cerobong asap pecah. Terasa oleh orang yang naik kendaraan.

VIII MMI

Kerusakan ringan pada bangunan dengan konstruksi yang kuat.

Retak-retak pada bangunan degan konstruksi kurang baik, dinding dapat lepas dari rangka rumah, cerobong asap pabrik dan monumen-monumen roboh, air menjadi keruh.

IX MMI

Kerusakan pada bangunan yang kuat, rangka-rangka rumah menjadi tidak lurus, banyak retak. Rumah tampak agak berpindah dari pondamennya. Pipa-pipa dalam rumah putus.

X MMI

Bangunan dari kayu yang kuat rusak,rangka rumah lepas dari pondamennya, tanah terbelah rel melengkung, tanah longsor di tiap-tiap sungai dan di tanah-tanah yang curam.

XI MMI

Bangunan-bangunan hanya sedikit yang tetap berdiri.

Jembatan rusak, terjadi lembah.

Pipa dalam tanah tidak dapat dipakai sama sekali, tanah terbelah, rel melengkung sekali.

XII MMI

Hancur sama sekali, gelombang tampak pada permukaan tanah.

Pemandangan menjadi gelap.

Benda-benda terlempar ke udara.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas