Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kabinet Jokowi

Manuver Gerindra Masuk Kabinet Jokowi Tak Sekadar Dapatkan Posisi, Incar Peluang Pemilu 2024?

Ubedillah Badrun menduga manuver Partai Gerindra untuk masuk ke dalam kabinet kerja dimaksudkan untuk memburu peluang suara pada pemilu 2024.

Manuver Gerindra Masuk Kabinet Jokowi Tak Sekadar Dapatkan Posisi, Incar Peluang Pemilu 2024?
Tribunnews.com/Igman Ibrahim
Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedillah Badrun dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (12/10/2019). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Igman Ibrahim

TRIBUNNEWS, JAKARTA - Teka-teki dari rumor bergabung atau tidaknya Partai Gerindra ke dalam kabinet kerja presiden Joko Widodo (Jokowi) periode 2019-2024 masih menjadi misteri.

Santer rumor berhembus kencang Partai Gerindra telah meminta 3 kursi menteri kepada Jokowi untuk dipertimbangkan diisi oleh kadernya.

Meskipun sejumlah elite partai berlambang kepala burung garuda itu masih mengelak.

Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedillah Badrun menduga manuver Partai Gerindra untuk masuk ke dalam kabinet kerja dimaksudkan untuk memburu peluang suara pada pemilu 2024 mendatang.

Caranya, dengan menunjukkan kinerja dan prestasi kader-kader terbaiknya di dalam kabinet Jokowi-Ma'ruf selama lima tahun.

Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedillah Badrun dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (12/10/2019).
Pengamat politik dari Universitas Negeri Jakarta (UNJ), Ubedillah Badrun dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (12/10/2019). (Tribunnews.com/Igman Ibrahim)

"Ketika masuk dalam kabinet, Gerindra kan menciptakan kebijakan selama lima tahun. Targetnya bukan sekadar mendapat posisi di kabinet, tetapi lebih target (pemilu) 2024," kata Badrun dalam sebuah diskusi di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (12/10/2019).

Baca: Kondisi Istri Peltu YNS Usai Diperiksa Akibat Komentar Nyinyir Soal Wiranto

Baca: Surya Paloh Besuk Wiranto di RSPAD: Ini Cobaan, Yang Maha Kuasa Masih Sayang

Baca: Ramalan Zodiak Cinta Besok Minggu 13 Oktober 2019: Aries Dilema, Taurus Belum Move On

Hal tersebut dipertegas dari narasi-narasi yang diciptakan oleh Partai Gerindra yang terus menyasar isu ekonomi.

Ia menyebut, Gerindra tengah mengincar posisi strategis di bidang ekonomi untuk mengimplementasikan program dan gagasan politik mereka dalam kabinet kerja Jokowi.

"Misalnya soal kemandirian pangan, kemandirian energi. Juga bagaimana soal industri republik ini maju, ekspornya mengalami kenaikan, jadi isu ekonomi nampaknya yang membuat Gerindra mau," ungkapnya.

Dengan bisa menunjukkan kinerja kadernya di kabinet Jokowi, lanjut dia, partai besutan Prabowo Subianto itu bisa dapat mendulang suara pada 2024 mendatang.

"Ketika menteri-menterinya berprestasi, bagi Prabowo itu langkah yang paling penting dan membuat elektabilitas naik pada 2024," ujarnya.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas