Tribun

Dirut Garuda Dipecat

Respons Sejumlah Tokoh Sikapi Keputusan Erick Thohir yang Berhentikan Direktur Garuda Indonesia

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memberhentikan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Ari Askhara

Penulis: Sinatrya Tyas Puspita
Editor: Daryono
zoom-in Respons Sejumlah Tokoh Sikapi Keputusan Erick Thohir yang Berhentikan Direktur Garuda Indonesia
KOMPAS.com/APRILLIA IKA dan tangkap layar Kompas TV
Ari Ashkara, Mantan Dirut Garuda yang Dipecat Erick Thohir, Baru Jabat Setahun Seludupkan Moge 

Respons Sejumlah Tokoh Sikapi Keputusan Erick Thohir yang Pecat Direktur Garuda Indonesia

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memberhentikan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk Ari Askhara akibat terlibat penyelundupan onderdil Harley Davidson dan sepeda lipat Brompton.

Barang tersebut ditemukan oleh Ditjen Bea Cukai Kementerian Keuangan di pesawat milik Garuda Indonesia jenis Airbus A300-900.

Menteri Keuangan Sri Mulyani menyebutkan kasus penyelundupan onderdil Harley Davidson dan sepeda lipat Brompton ini merugikan negara hingga Rp1,5 miliar.

"Kerugian negara mulai dari Rp 532 juta hingga Rp 1,5 miliar," ujar Sri Mulyani di Gedung Kementerian Keuangan, Jakarta, Kamis (5/12/2019).

Sementara itu, Erick menjelaskan proses pemberhentian tersebut tetap dalam prosesnya yakni menunggu Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB).

Menanggapi hal tersebut, sejumlah tokoh pun mendukung sikap yang di ambil Erick Thohir.

Dikutip Tribunnews dari berbagai sumber, berikut respons Menteri Perhubungan hingga Presiden Jokowi.

1. Jokowi - Presiden RI

Presiden Joko Widodo mendukung langkah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir yang memecat I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra atau Ari Askhara dari posisi Direktur Utama PT Garuda Indonesia.

Jokowi menilai langkah Erick yang mencopot Ari karena kasus penyelundupan Harley Davidson ilegal itu sudah sangat tepat.

"Sudah diputuskan oleh Menteri BUMN. Sudah itu tegas sekali. Saya kira pesannya tegas sekali," kata Jokowi seusai meresmikan Tol Kunciran-Serpong di Gerbang Tol Parigi, Tangerang Selatan, Jumat (6/12/2019) sore seperti dikutip Kompas.com.

Jokowi pun menegaskan bahwa pemecatan itu telah memberi pesan kepada semua pejabat negara agar tidak lagi bermain-main dan memanfaatkan jabatan demi kepentingan pribadi.

"Menteri BUMN sudah tegas sekali. Sudah itu pesan untuk semuanya. Jangan main-main. Jangan ada yang mengulang seperti itu lagi," kata Jokowi.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas