Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Lebaran 2020

Legislator PPP: Pelarangan Mudik Juga Harus Diikuti Persiapan Matang Pemerintah

Pemerintah pusat harus bersinergi dengan pemerintah daerah dalam menerapkan kebijakan pelarangan mudik ini.

Legislator PPP: Pelarangan Mudik Juga Harus Diikuti Persiapan Matang Pemerintah
TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Pemudik menggunakan sepeda motor membawa anak dan sejumlah tas berisi barang bawaan melintas di Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandung, Senin (11/6/2018). 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Vincentius Jyestha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Legislator Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Muhammad Aras mendukung langkah Pemerintah melarang warga mudik di Lebaran tahun ini, untuk menekan meluasnya pandemi virus corona atau Covid-19.

Namun, Aras meminta agar pelarangan mudik tersebut disertai juga dengan persiapan matang oleh pemerintah.

"Pelarangan mudik harus dibarengi dengan persiapan-persiapan matang, baik secara aturan ataupun tindakan-tindakan tegas bagi mereka yang melanggar dan yang tetap memaksakan diri untuk mudik," ujar Aras dalam keterangan persnya, Rabu (22/4/2020).

Dia mengatakan, pelarangan mudik harus segera diberlakukan pula guna mencegah masyarakat yang berusaha untuk mudik sebelum puasa atau Lebaran.

Baca: Cerita di Balik Mundurnya Belva Devara dari Posisi Stafsus Presiden

Anggota Komisi V DPR RI tersebut juga mengimbau pemerintah mendata masyarakat yang tak mudik serta menjamin biaya hidupnya.

"Jangan sampai mereka tidak punya penghasilan selama puasa hingga lebaran kemudian malah tidak bisa makan gara-gara tidak mudik," kata dia.

Baca: Di Balik Polemiknya, Ruangguru Adalah Perusahaan Penanaman Modal Asing Asal Singapura

Dia menekankan pemerintah pusat harus bersinergi dengan pemerintah daerah dalam menerapkan kebijakan ini agar tidak ada warga yang melanggar dan memaksakan diri untuk mudik. 

Baca: Kisah Ika Dewi Maharani, Relawan Perempuan Satu-satunya yang Jadi Sopir Ambulans di RS Covid-19

"Pemerintah pusat harus bersinergi dengan pemerintah daerah agar jangan sampai ada 'penumpang gelap' atau mereka yang memaksakan diri mudik, kemudian bisa lolos dan sampai ke daerah mereka. Apalagi tanpa pemeriksaan dan pengawasan di tingkat daerah," tandasnya.

Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Choirul Arifin
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas