Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Ojek Online Beroperasi di Masa PSBB Transisi: Pertaruhan Keselamatan dan Kebutuhan Ekonomi

Dalam masa transisi new normal, ojek online (ojol) dan ojek pangkalan (opang) sudah mulai diperbolehkan beroperasi. Amankah?

Ojek Online Beroperasi di Masa PSBB Transisi: Pertaruhan Keselamatan dan Kebutuhan Ekonomi
Tribunnews/Herudin
Pengemudi ojek online (ojol) menunggu penumpang di depan Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Senin (8/6/2020). Memasuki pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi, Pemprov DKI Jakarta memperbolehkan ojek online untuk membawa penumpang namun harus menerapkan protokol kesehatan, seperti pengemudi dan penumpang memakai masker serta memakai hand sanitizer untuk mencegah penyebaran virus corona (Covid-19). Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dalam masa transisi new normal, ojek online (ojol) dan ojek pangkalan (opang) sudah mulai diperbolehkan beroperasi di jalanan Ibukota pada Senin (8/6/2020).

Para driver dan penumpang diharuskan mematuhi sejumlah protokol kesehatan. Salah satunya, penumpang membawa helm sendiri. 

Meski demikian, Cepi, satu dari sekian banyak driver ojol, tetap membawa helm bagi penumpang.  Kepada Tribunnews.com dia mengatakan, helm yang ia bawa untuk berjaga-jaga apabila penumpangnya tak membawa helm. 

Baca: PSBB Transisi Jadi Harapan Baru Driver Ojol, Ini Cerita Mereka di Hari Pertama

"Iya saya sendiri tetap bawa helm buat penumpang, ya syukur-syukur penumpang itu bawa helm sendiri," ujar Cepi yang sedang menunggu orderan di sekitar kawasan Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Senin (8/6). 

Menurutnya, jika penumpang membawa helm sendiri maka tentu akan lebih safety bagi sang penumpang.  Namun, pria yang kemudian menghisap rokoknya dalam-dalam tersebut, mengklaim helm yang dia bawa juga bersih dari virus. 

Baca: Cerita Penumpang Ojol di Hari Pertama PSBB Transisi: Pakai Helm Sendiri, Kurangi Ngobrol

Walaupun ketika ditanya, pria berkumis tipis itu juga tak menampik jika tak menyediakan hand sanitizer dan masker bagi penumpang. 

"Kalau helm dari ojol pastinya selalu bersih. Karena semua driver ojol pastinya selalu menjaga kesehatan, untuk kebaikan kita sendiri," kata dia. 

Baca: Ada Imbauan Penumpang Bawa Helm Sendiri, Driver Ojol Ini Tetap Jaga-jaga Bawa Helm Cadangan

Selain itu, Cepi bercerita sekarang memilih untuk tidak ngetem di sekitar area Stasiun Palmerah. Bukan karena ada larangan, namun dirinya memilih untuk menjauhi area yang berpotensi menjadi tempat berkerumun dengan sesama ojol. 

"Saya bakal jarang ngetem (di dekat Stasiun Palmerah). Ya itu kesadaran sendiri-sendiri aja, biar tetap tertib nggak berkerumun dan jaga jarak," tandasnya. 

Baca: Masuk Zona Merah, Ojol Dilarang Beroperasi di Wilayah Ini

Batasi Ngobrol

Halaman
1234
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas