Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Komisioner KPU Terjaring OTT KPK

Kuasa Hukum Wahyu Setiawan Minta Gubernur Papua Barat Dihadirkan dalam Sidang

Adapun upaya pemberian gratifikasi itu terkait proses seleksi Calon Anggota KPU Daerah Provinsi Papua Barat periode tahun 2020 - 2025.

Kuasa Hukum Wahyu Setiawan Minta Gubernur Papua Barat Dihadirkan dalam Sidang
Jubi/Hans Arnold Kapisa
Gubernur Papua Barat, Dominggus Mandacan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum mantan Komisioner KPU Wahyu Setiawan yakni Saiful Anam meminta agar Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan dihadirkan dalam kasus dugaan suap yang menjerat kliennya. 

Saiful beralasan dalam kasus tersebut Dominggus melalui sekretaris KPU Papua Barat Rosa Muhammad Thamrin Payapo diduga telah menyediakan uang dugaan suap sebesar Rp500 juta kepada Wahyu Setiawan

Adapun upaya pemberian gratifikasi itu terkait proses seleksi Calon Anggota KPU Daerah Provinsi Papua Barat periode tahun 2020 - 2025.

"Kami meminta agar Gubernur Papua untuk dihadirkan dalam persidangan. Karena ia diduga terlibat dalam proses dugaan suap kepada Wahyu Setiawan melalui sekretaris KPU Papua Barat. Patut diduga, uangnya dari Gubernur Papua Barat, tapi kok ia tidak tersentuh," ujar Saiful Anam, dalam keterangannya, Jumat (10/7/2020). 

Baca: Sekretaris KPU Papua Barat Akui Ada Aliran Dana Suap 500 Juta untuk Wahyu Setiawan

Kuasa hukum Wahyu Setiawan yang lain yakni Fuad Abdullah juga menyoroti keanehan tidak dihadirkannya Dominggus selaku Gubernur Papua Barat

Pasalnya dalam fakta persidangan sudah diungkap bahwa uang yang ditransfer oleh sekretaris KPU Papua Barat berasal dari Gubernur Papua Barat

"Ini agak sedikit aneh, kenapa menurut fakta persidangan dan BAP di KPK uang yang ditransfer oleh sekretaris KPU Papua Barat kan berasal dari Gubernur Papua. Bahkan ditegaskan yang menyediakan uang adalah Gubernur Papua Barat. Tapi kenapa ia tidak dihadirkan di persidangan. Ini kan aneh dan ajaib, sehingga ada fakta persidangan yang terputus," ujar Fuad.

Sebelumnya diberitakan, Rosa Muhammad Thamrin Payapo, Sekretaris Komisi Pemilihan Umum Provinsi Papua Barat, mengaku memberikan uang senilai Rp 500 juta kepada mantan Komisioner KPU RI, Wahyu Setiawan.

Menurut dia, upaya pemberian uang itu diberikan melalui Ika Indrayani, sepupu istri Wahyu Setiawan, pada 7 Januari 2020. Upaya pemberian uang itu terkait proses seleksi calon komisioner KPU Provinsi Papua Barat periode 2020-2025.

Hal itu disampaikan Rosa pada saat memberikan keterangan sebagai saksi secara video conference di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Kamis (9/7/2020).

Halaman
123
Penulis: Vincentius Jyestha Candraditya
Editor: Johnson Simanjuntak
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas