Tribun

Virus Corona

Ingatkan Jokowi soal Varian Baru Virus Corona di Inggris, SBY: Lakukan Langkah yang Cepat & Tepat

SBY mengingatkan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan munculnya varian baru Virus Corona di Inggris.

Penulis: Daryono
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Ingatkan Jokowi soal Varian Baru Virus Corona di Inggris, SBY: Lakukan Langkah yang Cepat & Tepat
Istimewa
Presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) mengingatkan akan adanya varian baru virus Corona di Inggris. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden ke-6 RI, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), mengingatkan pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan munculnya varian baru Virus Corona di Inggris.

Menurut SBY, varian baru Covid-19 ini lebih mudah dan lebih cepat menyebar.

SBY mengingatkan dunia pernah mengalami pandemi Flu Spanyol yang menurutnya menyebabkan 50 juta lebih orang meninggal dunia.

"Di Inggris muncul strain Covid-19 baru, yg lebih mudah & cepat menyebar. Pandemi Spanish Flu 1918, penyebaran virusnya juga cepat & mematikan; telan korban jiwa 50jt lebih," tulis SBY di akun Twitternya @SBYudhoyono, Senin (21/12/2020).

Baca juga: Varian Baru Virus Corona Tak Mempan Vaksin, Inggris Lockdown Lagi, Belanda Larang Penerbangan

Karena itu, mantan Ketua Umum Partai Demokrat ini berharap pemerintah melakukan langkah yang cepat dan tepat agar Indonesia terhindar dari varian baru Covid-19.

"Saya berharap pemerintah lakukan langkah yg cepat & tepat utk selamatkan kita dari Covid-19 baru ini. *SBY*," tulisnya.

Dikutip dari Kompas.com, Inggris mengumumkan adanya virus Corona varian baru.

Menteri Kesehatan Inggris, Matt Hancock, pada Senin (14/12/2020), menyampaikan para ilmuwan telah mengidentifikasi jenis baru virus corona di Inggris selatan, yang bisa menyebar lebih cepat.

Adanya temuan itu menyebabkan Inggris mengeluarkan pembatasan baru perjalanan untuk London dan Inggris. 

"Sebagai dampak dari penyebaran cepat varian baru, data pemodelan awal dan tingkat insiden yang meningkat pesat di Tenggara, (badan ahli yang memberi masukan ke pemerintah) sekarang mempertimbangkan varian baru ini dapat menyebar lebih cepat," kata Perdana Menteri, Boris Johnson, dikutip dari AFP.

Baca juga: Muncul Mutasi Baru Virus Corona di Inggris, Disebut Menyebar Jauh Lebih Cepat Serta Tak Terkendali

Boris mengaku telah memberitahu temuan baru itu ke WHO. 

"Kami sudah memberitahu Badan Kesehatan Dunia," katanya.

Meski demikian, hingga saat ini belum ada bukti varian baru virus corona ini menyebabkan tingkat kematian lebih tinggi.

(Tribunnews.com/Daryono/Kompas.com/Aditya Jaya Iswara)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas