Tribun

Penanganan Covid

Hadi Tjahjanto Beberkan Kiprah TNI Tangani Pandemi Covid-19, Penjemputan WNI Wuhan Hingga Vaksinasi

TNI telah terlibat dalam penanganan pandemi Covid-19 mulai dari penjemputan dan karantina 238 orang WNI dari Wuhan pada akhir Januari 2020.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Dewi Agustina
Hadi Tjahjanto Beberkan Kiprah TNI Tangani Pandemi Covid-19, Penjemputan WNI Wuhan Hingga Vaksinasi
TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI
Ditengah pandemi Covid-19 ini, kehadiran tenaga kesehatan TNI sangat krusial karena pandemi Covid-19 telah membuat disrupsi dengan dampak yang belum pernah dirasakan sebelumnya, salah satu aspek yang terdampak paling besar adalah pelayanan kesehatan. Hal tersebut disampaikan Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P. saat melantik dan mengambil sumpah 164 Perwira Prajurit Karier TNI khusus Tenaga Kesehatan Tahun 2021 terdiri dari TNI AD 100 personel, TNI AL 42 personel dan TNI AU 22 personel yang dilaksanakan secara virtual (video conference) di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (28/1/2021). TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Gita Irawan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto berbicara tentang kiprah TNI menangani Pandemi Covid-19 mulai dari penjemputan WNI Wuhan hingga vaksinasi.

Hadi menjelaskan TNI telah terlibat dalam penanganan pandemi Covid-19 mulai dari penjemputan dan karantina 238 orang WNI dari Wuhan pada akhir Januari 2020.

Selanjutnya, kata dia, TNI membentuk Komando Tugas Gabungan Terpadu (Kogasgabpad) TNI di Natuna, di Pulau Sebaru Kecil, Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet, Rumah Sakit Khusus Infeksi (RSKI) Pulau Galang, dan Rumah Sakit Lapangan Indrapura.

Hadi menegaskan sejak awal pandemi Covid-19 hingga saat ini TNI selalu berada di garis depan.

Hal tersebut disampaikan Hadi saat menjadi pembicara kunci pada Webinar bertajuk "Vaksin Covid-19 Untuk Indonesia Bangkit" pada Sabtu (30/1/2021).

"TNI selalu berada di garis depan dalam setiap upaya menjaga negara dan bangsa dari setiap ancaman, termasuk ancaman wabah penyakit seperti pandemi Covid-19 saat ini. Prajurit TNI dan tenaga kesehatan TNI selalu menjadi frontliner dalam penanganan pandemi adalah aset penting yang harus dijaga dan diapresiasi," kata Hadi dalam keterangan resmi Puspen TNI pada Sabtu (30/1/2021).

Tercatat 240 prajurit siswa asal Papua menjalani Pendidikan Pertama Bintara (Dikmaba) bersama 21 prajurit siswa Penerbang Angkatan Darat (Penerbad) di Secaba Rindam IV/ Diponegoro, Magelang, Jawa Tengah. (capture  chanel youtube TNI AD)
Tercatat 240 prajurit siswa asal Papua menjalani Pendidikan Pertama Bintara (Dikmaba) bersama 21 prajurit siswa Penerbang Angkatan Darat (Penerbad) di Secaba Rindam IV/ Diponegoro, Magelang, Jawa Tengah. (capture chanel youtube TNI AD) (Chanel youtube TNI AD)

Hadi mengatakan untuk mendukung perkuatan tenaga kesehatan yang berjuang digaris depan, saat ini TNI telah merekrut tenaga kesehatan melalui jalur khusus dari Perwira Prajurit Karier Khusus Tenaga Kesehatan TNI.

Untuk memperkuat tenaga kesehatan, TNI baru saja melantik 164 orang Perwira Prajurit Karier Khusus Tenaga Kesehatan TNI yang akan langsung diterjunkan sesuai keahliannya masing-masing.

Tidak hanya itu, dalam mendukung vaksinasi nasional tersebut TNI telah menyiapkan personel, material dan alutsista untuk mengawal dan mengamankan distribusi vaksin Covid-19 ke daerah-daerah.

Halaman
123
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas