Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Gejolak di Partai Demokrat

Konflik Demokrat Makin Panas, Pengamat: Kekuatan SBY Sedang Diuji

Pengamat sebut kekuatan SBY dalam menghadapi konflik internal Partai Demokrat sedang diuji.

Konflik Demokrat Makin Panas, Pengamat: Kekuatan SBY Sedang Diuji
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono memberikan paparan saat Refleksi Pergantian Tahun Partai Demokrat di Jakarta, Rabu (11/12/2019) malam. Dalam Pidatonya, SBY menegaskan Partai Demokrat akan mendukung kerja pemerintah meskipun partainya ada di luar pemerintahan. Pengamat sebut kekuatan SBY dalam menghadapi konflik internal Partai Demokrat sedang diuji. 

TRIBUNNEWS.COM - Konflik internal Partai Demokrat semakin memanas.

Tujuh kader Demokrat yang dipecat berencana akan mengajukan gugatan secara kolektif ke Pengadilan Negeri pekan depan.

Diketahui, tujuh kader Demokrat yang dipecat adalah Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Jhoni Allen Marbun, Syofwatillah Mohzaib, Ahmad Yahya, dan Marzuki Alie.

Rencana gugatan tersebut diungkap Darmizal pada Rabu (3/3/2021).

"Mungkin minggu depan dilaksanakan (pengajuan gugatan)," ujarnya, dilansir Tribunnews.

HM Darmizal MS
HM Darmizal MS (HANDOUT)

Baca juga: Nama Ridwan Kamil Terseret Konflik Demokrat, Disebut-sebut Jadi Calon Ketum Gantikan AHY

Baca juga: 4 Tuduhan Jhoni Allen Marbun pada SBY: Pelaku Kudeta Sebenarnya hingga Merekayasa Kongres Demokrat

Terkait pemecatan terhadap tujuh kader tersebut, pengamat politik sekaligus Direktur Eksekutif Indonesia Public Institute (IPI), Karyono Wibowo, menilai hal itu dilakukan untuk menjaga stabilitas internal partai di tengah tekanan politik yang dialami kubu Agus Harimurti Yudhoyono (AHY).

Selain itu, pemecatan dilakukan untuk mengamankan status quo AHY sebagai Ketua Umum Partai Demokrat.

Dilansir Tribunnews, Karyono mengungkapkan kubu AHY harus waspada terhadap efek tindakan pemecatan.

Pasalnya, bisa saja hal itu menimbulkan gejolak lebih besar, tergantung situasi dan kondisi.

Karyono menyebut hal yang harus diantisipasi adalah menyatunya berbagai kelompok berpengaruh yang tak puas.

Halaman
123
Penulis: Pravitri Retno Widyastuti
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas