Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kemendikbud Luncurkan Tiga Program Pemantau Kinerja Perguruan Tinggi

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan meluncurkan tiga aplikasi untuk memantau kinerja perguruan tinggi.

Kemendikbud Luncurkan Tiga Program Pemantau Kinerja Perguruan Tinggi
Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Menteri Pendidikan & Kebudayaan - Nadiem Makarim 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan meluncurkan tiga aplikasi untuk memantau kinerja perguruan tinggi.

Tiga aplikasi tersebut adalah Sistem Pelacakan Secara Mandiri Penilaian Angka Kredit (Selancar PAK) Dosen, Dasbor Indikator Kerja Utama (IKU) Perguruan Tinggi Negeri (PTN) dan Command Center Dikti.

"Peningkatan kualitas mahasiswa, dosen, institusi, dan sistem pendidikan tinggi adalah tujuan dan cita-cita yang ingin kami capai melalui Merdeka Belajar Kampus Merdeka," ujar Mendikbud Nadiem Makarim dalam konferensi pers virtual, Jumat (5/3/2021).

Baca juga: Kemendikbud Gandeng Sektor Swasta Berikan Modul untuk PJJ Luring

Nadiem menjelaskan aplikasi Selancar PAK dapat digunakan untuk menelusuri proses pengajuan usulan kenaikan pangkat dosen.

Para dosen, menurut Nadiem, dapat dimudahkan untuk mencari tahu informasi mengenai usulan kenaikan pangkatnya.

"Aplikasi tersebut dapat digunakan melalui ponsel untuk memudahkan dosen mengetahui proses usulannya dan mendapatkan informasi melalui email dan web WhatsApp secara real-time dan transparan," jelas Nadiem.

Baca juga: Kemendikbud Hentikan Subsidi Kuota PJJ untuk Pengguna di Bawah 1 GB

Sementara Command Center Dikti, adalah layanan yang dapat dimanfaatkan para pemangku kepentingan untuk melihat aktivitas perguruan tinggi seluruh Indonesia.

Melalui perangkat ini, pemantauan bisa dilakukan secara real time melalui sistem dashboard

"Command Center dirancang sebagai pusat data yang akan membantu pemantauan keseluruhan altivitas yang dilakukan melalui berbagai aplikasi data pendidikan tinggi," tutur Nadiem.

Baca juga: Kementerian BUMN dan Kemendikbud Dukung Pariwisata Destinasi Prioritas Berbasis Cagar Budaya

Kemendikbud juga meluncurkan Dashboard IKU yang berguna untuk membantu perguruan tinggi mengawasi capaian IKU yang dihitung berdasarkan poin pencapaian target dan pertumbuhan capaian. Serta pengurangan poin jika ada temuan audit.

"Capaian nilai IKU digunakan sebagai dasar pemberian insentif BOPTN," pungkas Nadiem.

Mantan CEO Gojek ini berharap kinerja dosen dapat terus termotivasi untuk mengembang peserta didik dan institusi yang berkualitas melalui tiga perangkat ini.

Ikuti kami di
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas