Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

KPK Sebut Putusan PK Pengacara Lucas Lukai Keadilan Masyarakat

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menilai dikabulkannya permohonan Peninjauan Kembali (PK) pengacara Lucas telah melukai rasa keadilan masyarakat.

KPK Sebut Putusan PK Pengacara Lucas Lukai Keadilan Masyarakat
Tribunnews.com/Ilham Rian Pratama
Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Ilham Rian Pratama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menilai dikabulkannya permohonan Peninjauan Kembali (PK) pengacara Lucas telah melukai rasa keadilan masyarakat.

Lembaga antirasuah itu pun menyayangkan keputusan Mahkamah Agung (MA).

"Diputus bebasnya narapidana korupsi pada tingkat PK, tentu melukai rasa keadilan masyarakat," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Kamis (8/4/2021).

Baca juga: PK Pengacara Lucas Dikabulkan, KPK Koordinasi dengan MA

Ali menyebut sejauh ini KPK belum mengetahui apa yang menjadi dasar pertimbangan majelis hakim.

Hal tersebut lantaran hingga kini KPK belum menerima salinan putusan lengkap.

"KPK meyakini sejauh ini telah memiliki alat bukti yang kuat, sehingga sampai tingkat kasasi di Mahkamah Agung pun dakwaan jaksa KPK maupun penerapan hukum atas putusan pengadilan tingkat di bawahnya tetap terbukti menurut hukum secara sah dan meyakinkan," terang Ali.

Baca juga: KPK Periksa Mantan Dirut Sarana Jaya di Kasus Korupsi Pengadaan Tanah Munjul

Namun demikian, imbuh Ali, KPK tetap menghormati setiap putusan majelis hakim.

Ali berkata bahwa fenomena banyaknya PK yang diajukan oleh terpidana korupsi saat ini seharusnya menjadi sinyal khusus atas komitmen keseriusan MA secara kelembagaan dalam upaya pemberantasan korupsi.

Karena, ditegaskannya, dalam pemberantasan korupsi dibutuhkan komitmen kuat seluruh elemen bangsa,  terlebih tentu komitmen dari setiap penegak hukum itu sendiri.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Ilham Rian Pratama
Editor: Malvyandie Haryadi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas