Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Masyarakat Adat Danau Toba Diduga Jadi Korban Kriminalisasi PT Toba Pulp Lestari

Sebanyak 50 warga masyarakat adat di Kawasan Danau Toba menjadi korban kriminalisasi, kekerasan dan intimidasi oleh PT Toba Pulp Lestari (TPL)

Masyarakat Adat Danau Toba Diduga Jadi Korban Kriminalisasi PT Toba Pulp Lestari
Toba Pulp
Foto aerial pabrik PT Toba Pulp Lestari Tbk 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

 TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak 50 warga masyarakat adat di Kawasan Danau Toba menjadi korban kriminalisasi, kekerasan dan intimidasi oleh PT Toba Pulp Lestari (TPL) dalam tiga tahun terakhir.

Informasi terbaru, tindakan kekerasan, kriminalisasi dan intimidasi  yang dialami masyarakat adat Natumingka, Kecamatan Borbor, Kabupaten Toba, Sumatera Utara, pada Selasa (18/5/2021) lalu.

Hal itu disampaikan Koordinator Studi Advokasi Kelompok Studi dan Pengembangan Prakarsa Masyarakat (KSPPM), Rocky Pasaribu yang bersama Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Tano Batak selama ini mengadvokasi masyarakat adat di kawasan Danau Toba. Data itu sejak 2013 hingga saat ini.

“TPL telah melakukan kriminalisasi dan kekerasan terhadap masyarakat adat yang ada di Kawasan Danau Toba itu berjumlah 50 orang,” ujar Pasaribu dalam jumpa pers daring “Korban Kekerasan dan Kriminalisasi Buka-Bukaan Tentang Kekejaman PT TPL (TOBA PULP LESTARI), Senin (31/5/2021).

Baca juga: Sidang Kasus Pidana Pasar Modal, Mantan Bos AISA Merasa Dikriminalisasi

Berapa luas wilayah adat di kawasan Danau Toba yang bermasalah dengan TPL?

Di awal kehadirannya, TPL mendapatkan konsesi sekitar 260 ribuan hektar. Semuanya itu berada di wilayah adat.

Baca juga: Wanita Muda Ditemukan Tewas Membusuk di Kebun Sawit, Polisi Sebut Ada Tanda-tanda Kekerasan

Namun setelah mengalami revisi kedelapan pada 2020 lalu, lanjut dia, sekarang TPL memiliki konsesi seluas 143.851 hektar, yang tersebar di 5 Kabupaten, Simalungun, Toba, Tapanuli Utara, Humbang Hasudutan dan Samosir

“Dan itu juga berada di wilayah adat masyarakat hukum adat. Tetapi yang didampingi oleh KSPPM bersama Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Tano Batak, yang bisa kita jangkau dan yang terdokumentasi dengan baik hanya 20.747, berada di 23 komunitas atau yang tersebar di 5 Kabupaten, Simalungun, Toba, Taput, Humbang Hasudutan, dan Samosir,” jelasnya.

Lima puluh masyarakat adat di Kawasan Danau Toba yang dikriminalisasi dan mendapat tindakan kekerasan itu bersama semua masyarakat adat tengah berjuang untuk mempertahankan tanah adat atau ulayat mereka yang masuk dalam konsesi TPL.

Halaman
1234
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas