Tribun

Virus Corona

Wakil Ketua Komisi IX DPR Heran Pemerintah Tak Pilih Lockdown: Uangnya Ada, tapi Tidak Digunakan

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI dari Fraksi PDI-P, Charles Honoris heran pemerintah tak pilih lockdown, ungkap adanya anggaran tapi tidak digunakan.

Penulis: Inza Maliana
Editor: Sri Juliati
Wakil Ketua Komisi IX DPR Heran Pemerintah Tak Pilih Lockdown: Uangnya Ada, tapi Tidak Digunakan
Istimewa/Tribunnews.com
Anggota DPR RI dari Fraksi PDIP, Charles Honoris. 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua Komisi IX DPR RI dari Fraksi PDI-P, Charles Honoris mengaku heran dengan pilihan pemerintah yang tidak mau menerapkan lockdown.

Terlebih, alasan pimpinan daerah yang menyebut tidak adanya anggaran jika menerapkan lockdown.

Hal ini disampaikan Charles dalam diskusi bersama Najwa Shihab pada Rabu (30/6/2021) malam.

"Saya tidak pernah bisa menerima alasan bahwa kita tidak punya anggaran untuk mengambil keputusan yang paling tepat dalam menghentikan laju penularan Covid-19 di Indonesia," kata Charles, dikutip dari tayangan Youtube Najwa Shihab, Kamis (1/7/2021).

Baca juga: Ketua Satgas Covid-19 IDI: Skenario PPKM Darurat Lebih Masuk Akal

Padahal, Charles mengingatkan, sesuai amanat UUD 1945 alinea keempat, negara wajib melindungi segenap bangsa Indonesia.

Sehingga, dalam kondisi darurat Covid-19 seperti saat ini, seharusnya pemerintah memprioritaskan nyawa dari warga Indonesia.

"Negara wajib dan harus memprioritaskan nyawa dan keselamatan rakyat Indonesia, jadi prioritas nomor satunya adalah nyawa," ungkap Charles.

Lebih lanjut, Charles juga mengungkap adanya anggaran yang masih tersedia untuk penanganan Covid-19 di berbagai kementerian, dan di daerah.

Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris meninjau kesiapan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran
Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Charles Honoris meninjau kesiapan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Wisma Atlet Kemayoran (Tribunnews.com, Vincentius Jyestha)

Dalam laporan yang ia terima, anggaran Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Bagi Hasil (DBH) di daerah masih tersedia untuk penanganan Covid-19.

Ia pun menyayangkan anggaran tersebut justru minim penyerapannya.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas