Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Jokowi Minta 'Kampus Tua' Untuk Remajakan Diri

Kepada pada rektor, Jokowi pun mengingatkan, hybrid knowledge dan hybrid skill sangat dibutuhkan di segala jenis profesi.

Jokowi Minta 'Kampus Tua' Untuk Remajakan Diri
Screenshot YouTube Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta ada perubahan mindset dalam setiap perguruan tinggi yang sudah berusia tua.

Dia meminta perguruan tinggi yang sudah berusia tua melakukan peremajaan mulai dari sistem pembelajaran, manajemen, hingga kurikulum.

Menurut Jokowi, peremajaan itu perlu dilakukan agar perguruan tinggi bisa beradaptasi dan lebih kompetitif di tengah kemajuan zaman dan membawa Indonesia melebihi negara lain.

Baca juga: Jokowi Minta Perguruan Tinggi yang Usia Tua Remajakan Kurikulum Pendidikan

"Perguruan tinggi yang usianya sudah tua tolong segera lakukan peremajaan diri, peremajaan kurikulum dan sistem pembelajaran, peremajaan manajemen, dan perilaku agar tetap tangguh dan kompetitif di dunia yang baru," kata Jokowi dalam Konvensi Kampus XVII dan Temu Tahunan XXIII Forum Rektor Indonesia secara virtual, Selasa (27/7).

Jokowi juga ingin perguruan tinggi berbenah diri demi kemajuan Indonesia secara umum. Dia berharap perguruan tinggi bisa lebih progresif dan menyumbang peran penting terhadap kemajuan negara.

"Saya harap perguruan tinggi harus lebih progresif dalam membangun cara kerja baru untuk menyiapkan masa depan para mahasiswa kita dan untuk menyiapkan Indonesia mendahului negara-negara lain," tutur Jokowi.

Baca juga: Pendukung Jokowi Nilai Sebagian Menteri Tak Peka Kesulitan Masyarakat di Tengah Pandemi   

Sementara bagi perguruan tinggi yang usianya masih muda, Jokowi mengatakan saat ini memiliki kans yang lebih besar untuk menghadapi perkembangan zaman.

Perguruan tinggi yang masih muda, lanjutnya, tidak akan terbebani untuk membuang tradisi kerja masa lalu yang kini tak dibutuhkan lagi atau tidak seusai dengan perkembangan zaman.

"Bagi perguruan tinggi yang masih muda, inilah kesempatan emas bagi saudara-saudara. Perguruan tinggi yang muda tidak terbebani untuk membuang tradisi kerja masa lalu.

Baca juga: Jokowi: Bobot SKS Bagi Mahasiswa untuk Belajar dari Praktisi Harus Lebih Besar

Perguruan tinggi baru berkesempatan untuk melompat ke cara kerja baru, ke kurikulum baru, ke manajemen model baru," tambahnya.

Halaman
123
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas