Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Dirjen Dukcapil: Jangan Foto Selfie Dengan Dokumen Kependudukan Lalu di Upload di Sosmed

Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Zudan Arif Fakrulloh mengingatkan masyarakat untuk menjaga data pribadi.

Dirjen Dukcapil: Jangan Foto Selfie Dengan Dokumen Kependudukan Lalu di Upload di Sosmed
TRIBUNNEWS.COM/IST/HO
Ditjen Dukcapil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrulloh kembali menerjunkan 4 tim Dukcapil Kemendagri tanggap bencana. Tim tersebut bertugas mengganti dokumen kependudukan yang hilang atau rusak bagi warga terdampak bencana banjir di Kota Semarang, Kabupaten Demak, Kota Pekalongan dan Kabupaten Nganjuk. TRIBUNNEWS.COM/IST 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Dirjen Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Zudan Arif Fakrulloh mengingatkan masyarakat untuk menjaga data pribadi.

Ia berujar di era satu data kependudukan ini yang harus dijaga adalah perlindungan rahasia data pribadi.

Menurutnya masyarakat berperan penting agar data pribadi tidak beredar di mana-mana.

“KTP-el, KK NIK, nomor handphone, rekening bank, banyak sekali di mesin pencarian Google,” kata Zudan dalam keterangannya, Minggu (27/9/2021).

Menurutnya banyak data pribadi yang beredar di mesin pencarian ini karena masyarakat sering mengunggah data pribadi mereka lewat WA, Line, IG, FB atau Telegram.

Ia meminta masyarakat untuk berhati-hati mengunggah data pribadi di sosial media.

“Maka kurangi itu, yang di-upload cukup nama dan NIK saja. Jangan foto selfie dengan dokumen kependudukan kita," katanya mengingatkan.

Baca juga: Dirjen Dukcapil Beberkan Problem Penyebab Data Penduduk Belum Sempurna Seperti di Negara Maju

Zudan mengatakan dengan integrasi data Dukcapil ke semua lini pelayanan publik, tata kelola negara akan semakin mudah dikendalikan, dan dibangun transparansinya.

Di dunia bisnis keuangan dan perbankan kini dikenal e-KYC (know your customer).

Sebelumnya proses KYC dilakukan secara manual. Prinsip KYC adalah mengenal nasabah atau calon nasabah.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas