Tribun

Penyakit Mulut dan Kuku

Kepala BNPB Soroti Kasus PMK di Jatim: Capaian Vaksinasi Tinggi Tapi Tingkat Kesembuhan Rendah

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyoroti kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) di provinsi Jawa Timur.

Editor: Wahyu Aji
zoom-in Kepala BNPB Soroti Kasus PMK di Jatim: Capaian Vaksinasi Tinggi Tapi Tingkat Kesembuhan Rendah
BNPB
ILUSTRASI Pemerintah melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah menetapkan Status Keadaan Tertentu Darurat Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan ternak melalui Surat Keputusan Kepala BNPB Nomor 47 Tahun 2022. Dikutip dari BNPB, saat penetapan Status Keadaan Tertentu Darurat PMK pada hewan ternak tersebut, angka penularan PMK per Jumat (1/7/2022) pukul 12.00 WIB telah mencapai 233.370 kasus aktif. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Willy Widianto

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyoroti kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) di provinsi Jawa Timur.

Menurut Kepala BNPB, Suharyanto khusus untuk Provinsi Jawa Timur, prioritas utama saat ini untuk penanganan PMK adalah pengobatan dan vaksinasi.

Sebagai provinsi dengan populasi ternak terutama sapi terbesar di Indonesia, Jawa Timur memiliki kasus aktif PMK nomor wahid.

"Tolong ini (pemerintah daerah) segera bahu membahu mempercepat penanganan PMK," tegas Suharyanto dalam pernyataannya yang diterima Tribun, Rabu(9/11/2022).

Ketua Satgas Penanganan PMK ini juga mengatakan Jawa Timur termasuk daerah dengan tingkat kesembuhan rendah.

Persentase kesembuhan kasus konfirmasi PMK di Jawa Timur sebesar 78,57 persen, dibawah Jawa Tengah (81,73%) dan Jawa Barat (82,87%).

Ia meminta agar dicek pengobatan yang dilakukan. Termasuk ketersediaan obat. Jika stok kurang ia minta segera dilaporkan. Pengobatan, kata dia, tidak hanya bergantung pada pengadaan yang dilakukan pemerintah.

Suharyanto lantas memberikan contoh yang dilakukan di Jawa Barat. Di provinsi ini para peternak bisa menggunakan obat-obatan tradisional. Misalnya memberikan campuran sitrun makanan, molases, dan air.

Hal tersebut untuk pengobatan di mulut. Sementara pengobatan kaki dan kuku. menggunakan campuran cuka dan air dengan perbandingan 1:2. Ramuan disemprotkan di luka kaki 3x sehari. Pasca pengobatan, hewan rentan PMK bisa diberikan pakan singkong yang diparut dan dicampurkan molases.

Suharyanto juga mengingatkan untuk biosekuriti dipastikan kembali pelaksanaannya. Hal ini untuk mencegah adanya penularan virus. Karena saat ini di Jawa Timur setiap hari masih terjadi penularan.

"Pastikan dan cek peralatan serta perlengkapan untuk biosecurity masih tersedia atau tidak. Kalau kurang, sekali lagi saya tekankan segera laporkan, kita akan kirim bantuan," kata dia.

Baca juga: Penyakit Mulut dan Kuku Mungkin Masih Menyebar di Bali, Meski Tak Ada Lagi Kasus yang Resmi Dilaporkan

Di sisi lain, Suharyanto memuji capaian vaksinasi PMK di Jawa Timur yang nomor 1 di Indonesia. "Saya sangat mengapresiasi dan meminta daerah lain mencontoh Jawa Timur untuk vaksinasi hewan rentan PMK," ujarnya

Diketahui hingga Jumat (4/11/2022), Jawa Timur telah menyuntikkan vaksin sebanyak 1.658.532. Suntikan ini mencapai 80,32% dari alokasi vaksin yang telah diberikan pemerintah pusat sebanyak 2.064.985 dosis.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas