Tribun

Polisi Tembak Polisi

Gemuruh Ruang Sidang Saat Kuat Ma'ruf Tantang Hakim Datangkan Anggota Provos yang Memeriksanya

Dia menyebut pemeriksaan itu dilakukan secara terpisah dengan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E dan Bripkan Ricky Rizal.

Penulis: Abdi Ryanda Shakti
Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Gemuruh Ruang Sidang Saat Kuat Ma'ruf Tantang Hakim Datangkan Anggota Provos yang Memeriksanya
WARTA KOTA/YULIANTO
Ekspresi terdakwa Kuat Ma'ruf saat menghadiri sidang lanjutan kasus pembunuhan berencana Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Jakarta, Senin (7/11/2022). Agenda persidangan kali ini adalah pemeriksaan sejumlah saksi dari jaksa penuntut umum (JPU). WARTA KOTA/YULIANTO 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Abdi Ryanda Shakti

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Terdakwa perkara pembunuhan berencana terhadap Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J, Kuat Ma'ruf menantang majelis hakim saat menjadi saksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (5/12/2022).

Kuat Ma'ruf adalah warga sipil yang menjadi ART dalam keluarga Ferdy Sambo (lihat, Profil Kuat Ma'ruf).

Kuat Ma'aruf menantang majelis hakim untuk menghadirkan anggota Provos yang memeriksanya.  

Dia menyebut pemeriksaan itu dilakukan secara terpisah dengan Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E dan Bripkan Ricky Rizal.

Dalam kasus ini, Kuat Ma'ruf didakwa melakukan pembunuhan berencana terhadap Yosua bersama-sama dengan Ferdy Sambo; istri Sambo, Putri Candrawathi; dan ajudan Sambo, Ricky Rizal dan Richard Eliezer.

Hakim Ketua, Wahyu Iman Santoso, lalu menanyakan kepada Kuat terkait identitas anggota Provos yang melakukan pemeriksaan.

Kuat Ma'ruf pun lalu terkesan menantang Wahyu untuk memanggil anggota Provos tersebut.

Baca juga: Terungkap Hasil Lie Detector Kuat Maruf, Berbohong soal Tak Lihat Ferdy Sambo Tembak Brigadir J

"Siapa yang meriksa saudara?" tanya Wahyu di ruang sidang.

"Saya tidak kenal dengan Provos," jawab Kuat.

"Provos, siapa Provosnya? Biar kita panggil sekarang, bener nggak keterangan saudara ini?" balas Wahyu.

"Baik, bagus dipanggil Yang Mulia, biar jelas," ucap Kuat.

"Siapa namanya?" tanya lagi Wahyu.

"Saya tidak kenal," jawab Kuat.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas