Tribun

Bayi Berusia Empat Hari Beserta Secarik Surat Tergeletak di Depan Rumah Warga

Diduga bayi itu dibuang orangtuanya dengan cara ditaruh di dalam sebuah kardus dan diletakkan di depan rumah warga.

Editor: Dewi Agustina
Bayi Berusia Empat Hari Beserta Secarik Surat Tergeletak di Depan Rumah Warga
Banjarmasin Post/Fathurahman
Isi surat orangtua bayi yang ditemukan bersama bayi di depan rumah warga Jalan B Koetin Palangkaraya, Kalteng, Rabu (29/6/2016) pukul 04.30 WIB. 

TRIBUNNEWS.COM, PALANGKARAYA - Warga Jalan B Koetin sekitar Kawasan Universitas Palangkaraya, Kalteng, Rabu (29/6/2016) pukul 04.30 WIB digegerkan dengan penemuan seorang bayi perempuan berumur empat hari.

Diduga bayi itu dibuang orangtuanya dengan cara ditaruh di dalam sebuah kardus dan diletakkan di depan rumah warga.

Kuat dugaan bayi tersebut merupakan hasil hubungan gelap. Sang orangtua juga menyelimuti tubuh bayinya itu dengan selembar kain dan di samping terdapat satu botol susu dan pesan yang ditulis di secarik kertas.

Bayi yang dibuang orangtuanya saat dibawa ke RSUD Doris Sylvanus Palangkaraya.

Sang orangtua lewat kertas itu menulis pesan, agar buah hatinya tersebut diberi nama Elisa Azahra (4 hari).

"Assalamualaikum wr wb. Kami selaku orangtua meminta maaf yang sebesarnya. Dan kami meminta tolong kepada anda sekiranya dapat menerima dan merawat anak ini. Mungkin ia akan jauh lebih baik bersama anda," demikian isi pesan itu.

Di kertas tersebut juga disertakan tulisan, Buntok (25/6/2016) yang diduga sebagai tempat kelahiran bayi dan usia bayi tersebut.

Bayi di dalam kotak tersebut, pertama kali ditemukan oleh anak dari pemilik rumah, Wariyem alamat di Jalan B Koetin No 74 B Kelurahan Bukit Tunggal, Kecamatan Jekanraya, Palangkaraya.

"Anak saya yang awal menemukannya saat keluar rumah dan melihat sebuah kardus yang ternyata isinya adalah bayi perempuan. Makanya, banyak warga yang datang ke rumah kami," kata Wariyem.

Halaman
12
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas