Tribun

Bukannya Membanting Maling, Oknum Satpam Ini Lakukan Itu pada Anaknya yang Berusia Belasan Bulan

Saat diringkus, Supardi Supriyatman, masih mengenakan kaos dan celana seargam security.

Editor: Eko Sutriyanto
Bukannya Membanting Maling, Oknum Satpam Ini Lakukan Itu pada Anaknya yang Berusia  Belasan Bulan
TRIBUNPONTIANAK.CO.ID/ HADI SUDIRMANSYAH
Tersangka Supardi Supriyatman diamankan polisi di kediamannya di Jalan Usaha Baru, Parit Langgar, Sungai Rengas, Kubu Raya, Sabtu (24/11/2018). Ia tega membunuh putrinya sendiri, Putri Aisyah yang baru berumur 1,4 tahun atau 16 bulan. 

Penjelasan Kapolresta

Kapolresta Pontianak Kombes Pol Muhammad Anwar Nasir mengungkapkan saat kejadian Putri Aisyah sedang disusui oleh ibunya.

"Awalnya bapak mau menggendong anaknya ibu ingin menyusui, tidak lama kemudian menurut saksi istri dan adik ipar melihat pelaku tiba-tiba seperti kerasukan," kata Kapolresta.

Kemudian menurut Kapolresta penganiayaan ini terjadi di belakang rumah korban setelah pelaku membawa paksa anaknya tersebut.

"Setelah merampas paksa anaknya itu kemudian tersangka membawa kebelakang dan memegang kedua kaki anaknya kemudian dihempaskan ke dinding," ungkapnya.

Saksi yang saat itu berada di lokasi kejadian diakui oleh Kapolresta berusaha menyelamatkan korban tetapi tidak berhasil.

"Saksi berusaha mencegah tersangka dan berteriak ke tetangga namun korban tidak dapat diselamatkan," tuturnya.

Menurut Kapolresta tersangka juga pernah tersangkut kasus pembunuhan di wilayah hukum Sanggau.

"Satu catatan tersangka ini juga pernah melakukan pembunuhan di Sanggau saat itu kasusnya penipuan," katanya.

Kapolresta mengatakan bahwa menurut saksi tersangka sangat sayang kepada anaknya tersebut.

Hanya saja memang kejadian seperti kerasukan ini diakui keluarga baru kali pertama.

"Pengakuan saksi tersangka ini sayang dengan anaknya namun untuk kerasukan ini baru pertama kali. Ini akan kita dalami lagi," tuturnya.

Tersangka diakui Kapolresta dapat langsung diamankan di lokasi dan di bawa ke Polresta.

Sementara untuk korban Kapolres mengatakan akan berkoordinasi dengan keluarga untuk dilakukan otopsi.

"Pelaku sudah kita amankan, sementara untuk korban kalau sesuai SOP nya memang harus di otopsi. Namun kita akan koordinasikan lagi dengan pihak keluarga," tutupnya. (Tribun Pontianak/HADI SUDIRMANSYAH/DESTRIADI YUNAS JUMASANI/TRY JULIANSYAH)

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas