Tribun

Cekcok dengan Istri, Seorang Ayah di Ngawi Pukuli Bayinya yang Masih Berusia 5 Bulan hingga Tewas

Bayi malang itu bernama Andini Ayuningtyas, lahir pada 6 Juni 2019 dan meninggal Minggu (3/11/2019).

Editor: Hasanudin Aco
zoom-in Cekcok dengan Istri, Seorang Ayah di Ngawi Pukuli Bayinya yang Masih Berusia 5 Bulan hingga Tewas
tribun bogor
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, NGAWI - Nasib malang menimpa seorang bayi berumur 5 bulan di Dusun Ngantru, Desa Ngawi Purba, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi.

Ia meninggal di tangan ayah kandungnya sendiri karena masalah sepele. 

Bayi malang itu bernama Andini Ayuningtyas, lahir pada 6 Juni 2019 dan meninggal Minggu (3/11/2019).

Sang ayah Muhammad Juniarto (32) tega menganiaya bayinya sampai tewas diduga karena terus menangis.

Selain itu, sebelum kejadian diduga orangtua Andini sempat cekcok terlebih dulu.

"Sebelumnya, ada cekcok dengan istrinya, dari hasil pemeriksaan. Jadi ada faktor pendorong, sebagai salah satu faktor penyebab tersangka memukuli anaknya," kata AKBP Pranatal Hutajulu, saat dihubungi melalui sambungan telepon, Senin (4/11/2019) siang.

Baca: Bayi yang Dimasukkan dalam Mesin Cuci Terjatuh saat Dilahirkan karena Ibunya dalam Posisi Berdiri

Baca: Kronologi Ibu Kandung Masukan Bayi ke Mesin Cuci, 6 Bulan Kerja di Rumah Anak Mantan Wagub Sumsel

Pada Sabtu (2/11/2019) sekira pukul 08:00 WIB, Andini diasuh oleh ayah tercintanya di rumah nenek dan kakeknya di Desa Ngawi Purba, Kecamatan Ngawi.

Saat itu Andini terus menangis dan membuat Juniarto jengkel.

Tak disangka, sang ayah malah tega memukul darah dagingnya sebanyak tujuh kali.

Pukulan itu terjadi di dahi dua kali, kepala belakang satu kali, pelipis satu kali, punggung satu kali, dan di mata satu kali.

Saat itu Andini sempat dibawa ke Puskesmas Ngawi Purba, namun nyawanya tak tertolong dan meninggal dunia di hari Minggu sekira pukul 09:00 WIB.

Awalnya tak ada yang mengira kematian Andini tak wajar sampai akhirnya warga menemukan ada hal aneh.

Saat memandikan jenazah si bayi, warga menemukan wajah, kepala, dan punggung korban terdapat memar.

Atas temuan itu, warga kemudian melapor ke kepolisian dan terungkaplah Andini tewas karena sang ayah.

"Setelah kami melakukan pemeriksaan terhadap terduga pelaku dan beberapa saksi, bisa kita simpulkan bahwa pelakunya adalah orang tuanya sendiri atau ayahnya sendiri, inisial MJ yang melakukan penganiayaan sehingga anak kandungnya meninggal dunia," kata Pranatal.

Sempat antarkan ke pemakaman

Andini, si bayi malang itu tewas karena dianiaya sang ayah.

Kapolres Ngawi AKBP Pranatal Hutajulu dan ilustrasi bayi.
Kapolres Ngawi AKBP Pranatal Hutajulu dan ilustrasi bayi. (Surya/ Rahardian Bagus)
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas