Tribun

Awalnya Diajak Jalan-jalan, Siswi SMA Diancam, Dipaksa Foto Tanpa Busana hingga Berhubungan Badan

Di rumah kosong, pelaku meminta dan memaksa korban untuk bersetubuh dengan pelaku, namun korban menolak.

Editor: Dewi Agustina
zoom-in Awalnya Diajak Jalan-jalan, Siswi SMA Diancam, Dipaksa Foto Tanpa Busana hingga Berhubungan Badan
Shutterstock
Ilustrasi korban pencabulan. 

TRIBUNNEWS.COM, KUPANG - Seorang pelajar SMA di Kota Kupang menjadi korban pencabulan.

Tidak hanya dicabuli, foto korban disebarkan secara bebas oleh pelaku saat korban menolak berhubungan badan dengannya.

Korban juga dipaksa dan diancam pelaku untuk difoto dalam keadaan tanpa busana pasca dicabuli pelaku.

Kasus ini berawal saat korban EMH (15) dihubungi pelaku Jefri Kolin (29), warga Kelurahan Airnona, Kecamatan Kota Raja, Kota Kupang melalui whatsapp.

Pelaku menghubungi korban pada 13 Maret 2021 lalu sekitar pukul 23.00 Wita.

Saat itu pelaku langsung menjemput korban di kediamannya di Kelurahan Naimata, Kecamatan Maulafa, Kota Kupang.

Begitu bertemu, pelaku langsung mengajak korban jalan-jalan menggunakan sepeda motor pelaku.

Pelaku langsung membawa korban ke sebuah rumah kosong di belakang Kantor Kehutanan, Kelurahan Airnona, Kecamatan Kota Raja, Kota Kupang.

Di rumah kosong tersebut, pelaku meminta dan memaksa korban untuk bersetubuh dengan pelaku, namun korban menolak.

Karena korban menolak, pelaku langsung mengancam korban dengan sebuah botol kaca yang dipecahkan pelaku.

Korban DA saat melaporkan insiden oencabulan yang dialaminya ke Polres Sumbawa Barat, Kamis (25/3/2021).
Korban DA saat melaporkan insiden oencabulan yang dialaminya ke Polres Sumbawa Barat, Kamis (25/3/2021). (Dok Polres Sumbawa Barat)

Merasa takut dengan ancaman pelaku, korban terpaksa rela menyerahkan kehormatannya kepada pelaku.

Setelah menyetubuhi korban di rumah kosong tersebut, pelaku membawa korban ke rumah temannya di RT 26/RW 06, Kelurahan Penkase, Kecamatan Alak Kota Kupang.

Di rumah teman pelaku yang kebetulan sepi, pelaku kembali mencabuli dan menyetubuhi korban. Korban pun hanya bisa pasrah dan tidak berani memberikan perlawanan.

Ketika korban minta untuk diantar pulang ke rumahnya, pelaku mengancam korban jika mau diantar pulang maka korban harus siap difoto dalam keadaan tanpa busana.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas