Tribun

Banjir yang Merendam 518 Rumah di Dua Kecamatan Kabupaten Domu NTB Mulai Surut

BPBD Kabupaten Dompu mencatat saat banjir terjadi sebanyak 518 rumah warga yang berada di Desa Wawonduru, Kelurahan Kandai Dua.

Editor: Dewi Agustina
Banjir yang Merendam 518 Rumah di Dua Kecamatan Kabupaten Domu NTB Mulai Surut
BNPB
Banjir yang merendam rumah warga di dua kecamatan, Kabupaten Dompu, Provinsi Nusa Tenggara Barat. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Banjir yang merendam rumah warga di dua kecamatan, Kabupaten Dompu, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), telah surut.

BPBD Kabupaten Dompu mencatat saat banjir terjadi sebanyak 518 rumah warga yang berada di Desa Wawonduru, Kelurahan Kandai Dua yang berada di Kecamatan Woja.

Lebih lanjut Kelurahan Bada, Kelurahan Bali Satu, Kelurahan Karijawa di Kecamatan Dompu.

BPBD Kabupaten Dompu melaporkan banjir terjadi sejak Kamis (11/11/2021) pukul 14.00 Wita dan kini terpantau surut pada Minggu (14/11/2021) pukul 04.00 Wita.

Pascabanjir warga bergotong royong untuk membersihkan tempat tinggal dari material lumpur dan sampah yang terbawa pada saat terjadi banjir.

Baca juga: Diterjang Banjir, Satu Jembatan Rusak Berat di Lombok Barat

Banjir terjadi setelah hujan berdurasi panjang dan pendangkalan saluran air ini tidak mengakibatkan jatuhnya korban jiwa maupun luka-luka.

Tinggi muka air pada saat terjadi banjir berkisar antara 20 hingga 30 sentimeter.

Banjir yang merendam rumah warga di dua kecamatan, Kabupaten Dompu, Provinsi Nusa Tenggara Barat.
Banjir yang merendam rumah warga di dua kecamatan, Kabupaten Dompu, Provinsi Nusa Tenggara Barat. (BNPB)

Dalam upaya percepatan penanganan, BPBD Kabupaten Dompu mendistribusikan bantuan logistik berupa nasi bungkus, makanan siap saji dan paket kebersihan keluarga.

Dalam melakukan upaya mitigasi terhadap dampak fenomena La Nina yang terjadi di sejumlah wilayah Indonesia, Kepala BNPB Letjen TNI Ganip Warsito pada Selasa (9/11/2021) menginstruksikan salah satunya dengan melakukan pembersihan air dan penanaman vegetasi.

Pengembalian fungsi lahan sebagai daerah resapan air yang optimal juga dapat dilakukan secara termonitor.

Pembersihan Daerah Aliran Sungai (DAS) dapat dilakukan mulai dari hulu untuk membersihkan sambah maupun material yang bisa menutupi aliran.

Selain itu, pembersihan terhadap kedalaman sungai juga dilakukan secara periodik, guna mengantisipasi pendangkalan yang disebabkan sedimentasi.

Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas