Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Erupsi Gunung Anak Krakatau

Kondisi Terkini Gunung Anak Krakatau, Tinggi Gunung Semula 338 Meter, Sekarang Tinggal 110 Meter

Kondisi terkini Gunung Anak Krakatau menunjukkan adanya penurunan tinggi Gunung Anak Krakatau, Jumat (28/12/2018).

Kondisi Terkini Gunung Anak Krakatau, Tinggi Gunung Semula 338 Meter, Sekarang Tinggal 110 Meter
Tribunnews/JEPRIMA
Aktivitas Erupsi gunung anak krakatau terlihat dari KRI Torani 860 di perairan Selat Sunda, Banten, Kamis (27/12/2018). Petugas pos pengamatan anak gunung Krakatau mencatat ada sembilan kali letusan dalam satu menit, jumlah ini menurun dibandingkan hari sebelumnya yang terjadi letusan 14 kali per menit. (Tribunnews/Jeprima) 

TRIBUNNEWS.COM - Kondisi terkini Gunung Anak Krakatau menunjukkan adanya penurunan tinggi Gunung Anak Krakatau, Jumat (28/12/2018). 

Pada saat tidak ada letusan, teramati puncak Gunung Anak Krakatau tidak terlihat lagi. 

Dikutip Tribunnews.com dari situs Badan Geologi Kementerian ESDM, berdasarkan hasil analisis visual, terkonfirmasi bahwa Gunung Anak Krakatau yang tingginya semula 338 meter, sekarang tingginya tinggal 110 meter.

Pengamatan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM melaporkan bahwa secara visual pada 28 Desember 2018 pada pukul 00.00-12.00 WIB, teramati letusan dengan tinggi asap maksimum 200-3000 meter di atas puncak kawah Gunung Anak Krakatau dengan abu vulkanik bergerak ke arah timur-timurlaut.

Sementara cuaca teramati berawan-hujan dengan arah angin dominan ke timur-timur laut.

Baca: Gunung Anak Krakatau 27 Kali Meletus Mengeluarkan Abu Vulkanik Sore Ini

Selanjutnya, pada pukul 14.18 WIB, cuaca cerah dan terlihat asap letusan tidak berlanjut.

Terlihat tipe letusan surtseyan, terjadi karena magma yang keluar dari kawah Gunung Anak Krakatau bersentuhan dengan air laut.

Sebelumnya, PVMBG mencatat terjadi perubahan pola letusan pada jam 23.00 tanggal 27 Desember 2018 yaitu terjadinya letusan-letusan dengan onset yang tajam.

Letusan Surtseyan terjadi di sekitar permukaan air laut.

Dari Pos PGA Pasauran, posisi puncak Gunung Anak Krakatau saat ini lebih rendah di banding Pulau Sertung yang menjadi latar belakangnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Daryono
Editor: suut amdani
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Erupsi Gunung Anak Krakatau

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas