Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pembunuhan Sadis, Jasad Gadis 16 Tahun Ditemukan dengan Wajah Dikuliti dan Beberapa Organ Hilang

Pembunuhan sadis terjadi di Filipina, jasad gadis 16 tahun ditemukan setengah telanjang dengan wajah dikuliti dan beberapa organ dalam hilang.

Pembunuhan Sadis, Jasad Gadis 16 Tahun Ditemukan dengan Wajah Dikuliti dan Beberapa Organ Hilang
Foto CDND / Nada Despojo - cebudailynews.inquirer.net.
Lourdes Silawan, ibu dari Christine Lee Silawan yang berusia 16 tahun, menangis tersedu-sedu ketika dia memandangi foto putrinya yang terbunuh yang ditempatkan di atas peti matinya, yang kebangkitannya sekarang ditahan di rumah kakek-nenek dari pihak ibu di Barangay Soong , Kota Lapu-Lapu mulai pada 13 Maret 2019, sehari setelah tubuhnya ditemukan di daerah berumput di Kota Lapu-Lapu. 

TRIBUNNEWS.COM - Pembunuhan sadis terjadi di Filipina, jasad seorang gadis ditemukan di lahan kosong di Barangay Bangkal, Kota Lapu-lapu, Filipina pada Senin (11/3/2019).

Christine Lee Silawan (16) ditemukan tewas dalam kondisi mengenaskan, setengah telanjang dengan wajah dikuliti dan beberapa organ dalam hilang.

Petugas menemukan setidaknya terdapat 20 luka tusuk di tubuh Christine.

Inspektur Benjamin Lara, petugas medico-legal dari Laboratorium Kejahatan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) di Central Visayas, membenarkan hal ini dalam konferensi pers pada hari Selasa, 12 Maret 2019.

Mengutip cebudailynews.inquirer.net Lara mengatakan Christine menderita total 20 luka tusuk, dan sembilan lainnya diyakini sebagai luka pertahanan, sebuah indikasi bahwa korban berusaha melawan.

Baca: Keluarga Tersangka Kasus Pembunuhan Bayi Dipersilakan Buat Laporan Demi Ketahui Siapa Ayahnya

“Selain wajahnya dikuliti, kami mencatat dalam pemeriksaan kami bahwa trakea dan kerongkongannya hilang," kata Dr. Benjamin Lara, dikutip Tribunnews dari news.mb.com.ph.

"Otot-otot di sisi kanan leher juga robek sehingga vertebra serviks sudah bisa dilihat. Selain itu, lidahnya juga hilang," lanjut Lara.

Namun, Lara mengatakan dirinya tidak yakin apakah organ yang hilang itu akibat diambil oleh pelaku pembunuhnya.

"Kita harus ingat bahwa dia dibuang di tempat terbuka. Ada hewan di sana dan ada kemungkinan organ yang hilang mungkin dimakan oleh hewan," katanya.

Tetapi mengenai dugaan pemerkosaan, Lara mengatakan bahwa petugas masih menyelidiki masalah ini.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fitriana Andriyani
Editor: Facundo Chrysnha Pradipha
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas