Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Pemulihan Ekonomi Dunia Bantu Tahan Pelemahan Rupiah

optimisme pasar terhadap pemulihan ekonomi dunia juga bisa membantu menahan pelemahan nilai tukar rupiah.

Pemulihan Ekonomi Dunia Bantu Tahan Pelemahan Rupiah
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Yanuar Riezqi Yovanda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat keuangan Ariston Tjendra mengatakan, optimisme pasar terhadap pemulihan ekonomi dunia juga bisa membantu menahan pelemahan nilai tukar rupiah.

Dia memperkirakan potensi pelemahan rupiah ke kisaran Rp 14.330 per dolar Amerika Serikat (AS) dengan potensi penguatan di kisaran Rp 14.230 per dolar AS.

Baca juga: IHSG Berpeluang Menguat Jelang Data Ekonomi Ini

"Rupiah mungkin mendapatkan tekanan dengan naiknya kembali yield obligasi pemerintah AS tenor 10 tahun ke atas 1,6 persen. Pagi ini yield terlihat di kisaran 1,61 persen, kenaikan yield ini bisa memicu penguatan dolar AS," ujar dia melalui risetnya, Rabu (2/6/2021).

Menurut Ariston, kenaikan yield ini seiring dengan ekspektasi kenaikan inflasi di AS yang dirilis Jumat kemarin menunjukkan kenaikan year in year 3,1 persen di bulan April.

Di sisi lain, dia menambahkan, hari ini akan dirilis data inflasi Indonesia bulan Mei dengan konsensus analis naik 1,67 persen year on year.

"Angka aktual yang sesuai ekspektasi mungkin bursa menahan pelemahan rupiah karena menunjukkan kondisi
inflasi Indonesia yang masih cukup stabil," pungkasnya.

Penulis: Yanuar Riezqi Yovanda
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas