Tribun

Suriah Memanas

Turki Dituduh Mengirim Warga Suriah Kembali ke Zona Perang Saat Konflik Meningkat

Turki dituduh memaksa pengungsi untuk masuk ke zona perang, kabar ini dibantah Ankara. Namun pengungi menyatakan mereka tidak pergi secara sukarela.

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Turki Dituduh Mengirim Warga Suriah Kembali ke Zona Perang Saat Konflik Meningkat
Associated Press
Seorang tentara Suriah tengah mengabadikan foto reruntuhan gedung yang diduga merupakan pusat penelitian senjata kimia, usai serangan udara yang dilancarkan Amerika Serikat, Perancis dan Inggris ke Suriah 

TRIBUNNEWS.COM - Perang sipil Suriah yang berlangsung hampir sembilan tahun telah menjadi berita utama di tengah persaingan dan krisis internasional.

Pasukan Suriah yang didukung Rusia telah menggempur kota-kota dan desa-desa di Idlib, kota di barat laut Suriah.

Menurut kelompok hak asasi, benteng dikuasai pemberontak yang tersisa, memaksa sekiranya 150 ribu orang melarikan diri dalam dua minggu terakhir.

Diwartakan NBC News, negara tetangga, Turki dikabarkan telah menerima jutaan pengungsi.

Turki dituduh memaksa beberapa dari para pengungsi itu kembali ke 'zona perang'.

"Saya tidak ingat berapa kali saya harus pindah karena pengeboman hebat," kata Abu Ziyad (36), seorang warga Suriah.

Baca: Mantan Teroris Sofyan Tsauri Ungkap Nasib Rekannya Eks ISIS yang Masih di Suriah: Kondisi Mencekam

Abu Ziyad melarikan diri saat Ghouta timur terkepung.

Ia melarikan diri bersama keluarganya dua tahun lalu dan kini ia kembali terlantar.

Turki berencana meluncurkan operasi militernya yang telah lama dijanjikan, terhadap pasukan Kurdi di Suriah Utara, tepatnya di sebelah Timur Sungai Efrat.
Turki berencana meluncurkan operasi militernya yang telah lama dijanjikan, terhadap pasukan Kurdi di Suriah Utara, tepatnya di sebelah Timur Sungai Efrat. (Sputnik News)

Abu Ziyad dan sekira 3 juta orang telah mengungsi dan tinggal di Idlib.

Idlib merupakan wilayah yang dikuasai oposisi terakhir di negara itu.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas