Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Perselisihan Raja Yordania dengan Adik Tirinya, Raja Abdullah II: Hasutan Itu Dihentikan Sejak Awal

Raja Yordania Abdullah II angkat bicara soal perselisihan dengan adik tirinya, Pangeran Hamzah bin Al Hussein untuk pertama kalinya.

Perselisihan Raja Yordania dengan Adik Tirinya, Raja Abdullah II: Hasutan Itu Dihentikan Sejak Awal
TRIBUN/DANY PERMANA
Raja Abdullah II dari Yordania memberikan sambutan dalam acara Nahdlatul Ulama Sufi Gathering di Jakarta Concention Center, Senayan, Rabu (26/2/2014). Acara tersebut dihadiri 1500 Kyai NU dan sejumlah tokoh nasional. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA) 

TRIBUNNEWS.COM - Raja Yordania Abdullah II angkat bicara soal perselisihan dengan adik tirinya, Pangeran Hamzah bin Al Hussein untuk pertama kalinya.

Raja Abdullah II mengatakan bahwa "hasutan" yang menjadi perbincangan publik dan "menyebabkan rasa sakit dan amarah" telah terkubur.

Dalam sebuah pernyataan yang disiarkan pada Rabu (7/4/2021), sang Raja menyoroti krisis politik terburuk Yordania dalam beberapa dekade.

Krisis dalam keluarga kerajaan yang meletus selama akhir pekan kemarin, dimulai ketika Kepala Staf Militer Yordania mengunjungi Pangeran Hamzah dan memperingatkannya untuk berhenti menghadiri pertemuan dengan para kritikus pemerintah.

Melansir Al Jazeera, konflik dengan cepat meningkat, dengan Pangeran Hamzah menuduh pihak keamanan mengancamnya.

Baca juga: Pangeran Hamzah Akhirnya Tulis Surat Ikrar Setia Pada Raja Yordania Abdullah II

Baca juga: Eks Putra Mahkota Yordania Disebut akan Kacaukan Kerajaan, Dulu Posisinya Dicopot Raja Abdullah II

Raja Abdullah II dari Yordania memberikan sambutan dalam acara Nahdlatul Ulama Sufi Gathering di Jakarta Concention Center, Senayan, Rabu (26/2/2014). Acara tersebut dihadiri 1500 Kyai NU dan sejumlah tokoh nasional. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA)
Raja Abdullah II dari Yordania memberikan sambutan dalam acara Nahdlatul Ulama Sufi Gathering di Jakarta Concention Center, Senayan, Rabu (26/2/2014). Acara tersebut dihadiri 1500 Kyai NU dan sejumlah tokoh nasional. (TRIBUNNEWS/DANY PERMANA) (TRIBUN/DANY PERMANA)

Pangeran Hamzah, yang merupakan mantan Putra Mahkota itu ditahan sebagai tahanan rumah beserta 18 orang lainnya, termasuk mantan pejabat senior.

Pemerintah menuduh Hamzah sebagai bagian dari "rencana jahat" untuk mengguncang negara dengan dukungan asing.

Tetapi keesokan harinya, dikatakan bahwa keluarga kerajaan telah menyelesaikan perselisihan tersebut.

Baca juga: Yordania Resmi Tuduh Pangeran Hamzah Hendak Gulingkan Raja Abdullah II

Ratu Noor dari Yordania, janda mendiang Raja Hussein, dan putranya Putra Mahkota Hamzah Bin Al Hussein menghadiri pertandingan bola basket antara Yordania dan Lebanon 14 Agustus 1999 di Amman.
Ratu Noor dari Yordania, janda mendiang Raja Hussein, dan putranya Putra Mahkota Hamzah Bin Al Hussein menghadiri pertandingan bola basket antara Yordania dan Lebanon 14 Agustus 1999 di Amman. (JAMAL NASRALLAH / AFP)

Apa yang Raja Katakan?

Dalam pidatonya, Raja Abdullah II meyakinkan bahwa perselisihan sudah berakhir.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Arif Fajar Nasucha
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas