Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Amerika Izinkan Kembali Vaksin Johnson & Johnson setelah Sempat Ditangguhkan karena Pembekuan Darah

Amerika Serikat akan melanjutkan kembali penggunaan vaksin Covid-19 dari Johnson & Johnson, setelah sebelumnya sempat ditangguhkan

Amerika Izinkan Kembali Vaksin Johnson & Johnson setelah Sempat Ditangguhkan karena Pembekuan Darah
ROB ENGELAAR / ANP / AFP
Sebuah gambar yang diambil pada 12 April 2021 menunjukkan botol vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 saat dosis pertama yang berasal dari kota Leiden di Belanda disimpan di pusat distribusi Movianto di Oss. Amerika Serikat akan melanjutkan kembali penggunaan vaksin Covid-19 dari Johnson & Johnson, setelah sebelumnya sempat ditangguhkan 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat akan melanjutkan kembali penggunaan vaksin Covid-19 dari Johnson & Johnson (J&J), setelah sebelumnya sempat ditangguhkan akibat laporan adanya kasus pembekuan darah.

Dilansir INSIDER, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) memperingatkan tentang risiko pembekuan darah yang tidak biasa pada wanita di bawah 50 tahun.

Namun, vaksinasi tetap menjadi alat yang berharga untuk menghentikan pandemi.

Otoritas kesehatan AS mengatakan manfaat vaksin dalam mencegah Covid-19 lebih besar daripada risikonya.

Janet Woodcock, pelaksana tugas administrator dari Food and Drug Administration, mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat (23/4/2021) bahwa regulator memiliki keyakinan penuh bahwa manfaat dari vaksin lebih besar daripada risikonya.

Baca juga: AstraZeneca dan J&J Gunakan Teknologi Vaksin yang Sama, Ada Hubungannya dengan Penggumpalan Darah?

Baca juga: Alami Reaksi Langka setelah Vaksin Covid-19 Johnson & Johnson, Pria di Virginia Masuk UGD

Botol vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 dosis tunggal yang disiapkan oleh St. John's Well Child and Family Center dan Los Angeles County Federation of Labour and Immigrant pada 25 Maret 2021 di Los Angeles, California
Botol vaksin Johnson & Johnson Janssen Covid-19 dosis tunggal yang disiapkan oleh St. John's Well Child and Family Center dan Los Angeles County Federation of Labour and Immigrant pada 25 Maret 2021 di Los Angeles, California (Frederic J. BROWN / AFP)

Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, mengatakan penyedia layanan kesehatan dapat segera melanjutkan penggunaan vaksin.

"Vaksin ini terbukti aman dan efektif untuk sebagian besar orang," katanya.

Sekelompok ahli independen yang menyarankan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS merekomendasikan pada hari Jumat untuk melanjutkan distribusi vaksin.

Namun kini ada peringatan bahwa sebagian besar kasus pembekuan darah terjadi pada wanita usia 18-49 tahun.

"Beberapa berakibat fatal," katanya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas