Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Penanganan Covid

Pfizer Perluas Uji Vaksin Covid-19 untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Pfizer akan mulai menguji vaksin COVID-19 pada kelompok yang lebih luas dari anak-anak di bawah usia 12 tahun

Pfizer Perluas Uji Vaksin Covid-19 untuk Anak di Bawah 12 Tahun
JALAA MAREY / AFP
Seorang petugas kesehatan menyiapkan dosis vaksin virus corona Pfizer-BioNtech COVID-19 di klinik keliling dekat Moshav Dalton di Israel utara pada 22 Februari 2021. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pfizer akan mulai menguji vaksin COVID-19 pada kelompok yang lebih luas dari anak-anak di bawah usia 12 tahun setelah memilih dosis suntikan yang lebih rendah pada tahap awal uji coba.

Studi ini akan mendaftarkan hingga 4.500 anak di lebih dari 90 lokasi klinis di Amerika Serikat, Finlandia, Polandia dan Spanyol, kata perusahaan farmasi itu.

Vaksin yang dibuat oleh Pfizer dan mitranya di Jerman, BioNTech, telah disahkan untuk penggunaan darurat pada siapa pun yang berusia 12 tahun ke atas di AS, Kanada, dan Uni Eropa.

Baca juga: AS akan Sumbangkan 500 Juta Dosis Vaksin Pfizer ke Seluruh Dunia, Diberikan ke 92 Negara Berkembang

Mereka menerima dosis yang sama seperti orang dewasa yakni 30 mikrogram.

Pendaftaran anak-anak berusia lima hingga 11 tahun untuk studi baru dimulai minggu ini.

Berdasarkan keamanan, tolerabilitas dan respon imun yang dihasilkan oleh 144 anak dalam studi fase I dari suntikan dua dosis, Pfizer mengatakan akan menguji dosis 10 mikrogram pada anak-anak antara lima dan 11 tahun, dan 3 mikrogram untuk kelompok usia enam bulan sampai lima tahun.

Baca juga: Filipina Setujui Vaksin Pfizer untuk Digunakan Pada Anak Berusia 12-15 Tahun

Seorang juru bicara Pfizer mengatakan perusahaan mengharapkan data dari anak berusia lima hingga 11 tahun pada bulan September dan kemungkinan akan meminta regulator untuk otorisasi penggunaan darurat akhir bulan itu.

Data untuk anak usia dua sampai lima tahun bisa datang segera setelah itu, katanya.

Pfizer mengharapkan untuk memiliki data dari kelompok usia enam bulan hingga dua tahun sekitar bulan Oktober atau November.

Hampir tujuh juta remaja telah menerima setidaknya satu dosis vaksin di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

Menyuntikkan vaksin ke anak-anak dan remaja dianggap sebagai langkah penting untuk mencapai “kekebalan kelompok” dan menjinakkan pandemi COVID-19.

Namun, para ilmuwan di AS dan di tempat lain sedang mempelajari kemungkinan hubungan antara peradangan jantung dan vaksin mRNA, terutama pada pria muda. Baik vaksin Pfizer dan Moderna Inc adalah suntikan mRNA.

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan pekan lalu telah menemukan sejumlah kecil kasus miokarditis yang diamati terutama pada pria muda yang menerima vaksin Pfizer di sana mungkin terkait dengan vaksinasi mereka. Kasus-kasus tersebut umumnya ringan dan tidak berlangsung lama.

Pfizer telah mengatakan bahwa pihaknya mengetahui pengamatan Israel terhadap miokarditis dan bahwa tidak ada hubungan sebab akibat dengan vaksinnya yang telah ditetapkan.

artikel ini sudah tayang di KONTAN, dengan judul: Pfizer akan memperluas uji vaksin COVID-19 pada anak di bawah 12 tahun

Ikuti kami di
Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas