Tribun

Penanganan Covid

Efek Samping Sangat Langka, Radang Jantung Terjadi pada Penerima Vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna

WHO dan regulator di Eropa menemukan hubungan antara vaksin Pfizer dan Moderna, dengan kondisi peradangan jantung seperti miokarditis dan perikarditis

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Sri Juliati
Efek Samping Sangat Langka, Radang Jantung Terjadi pada Penerima Vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna
AFP
Vaksin Pfizer dan Vaksin Moderna. WHO dan regulator di Eropa menemukan hubungan antara vaksin Pfizer dan Moderna, dengan kondisi peradangan jantung seperti miokarditis dan perikarditis 

TRIBUNNEWS.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan regulator di Eropa menemukan hubungan potensial antara vaksin mRNA, yaitu Pfizer dan Moderna, dengan kondisi peradangan jantung seperti miokarditis dan perikarditis, CGTN Eupore melaporkan.

European Medicines Agency (EMA) mengatakan bahwa efek samping itu terjadi pada "kasus yang sangat jarang".

Kondisi itu lebih sering terjadi pada pria dan anak laki-laki di bawah 30 tahun.

Kebanyakan, radang terjadi setelah dosis kedua vaksin diberikan.

Gejala radang jantung setelah vaksinasi meliputi sesak napas, detak jantung tidak teratur, dan nyeri dada.

Analisis dari badan keamanan obat-obatan Eropa menemukan bahwa dari 117 juta dosis Pfizer yang diberikan di UE, Islandia, Norwegia, dan Liechtenstein, terdapat 145 kasus miokarditis dan 138 kasus perikarditis.

Baca juga: Tingkatkan Imunitas Lawan Delta, Pfizer Ajukan Izin Darurat untuk Dosis Tambahan Vaksin Covid-19

Baca juga: Komite Keamanan Obat Eropa: Vaksin Pfizer dan Moderna Berisiko Munculkan Peradangan Jantung

Seorang petugas kesehatan angkatan darat menunjukkan botol vaksin Pfizer-BioNTech untuk melawan virus corona Covid-19 di Kolombo pada 7 Juli 2021.
Seorang petugas kesehatan angkatan darat menunjukkan botol vaksin Pfizer-BioNTech untuk melawan virus corona Covid-19 di Kolombo pada 7 Juli 2021. (Ishara S. KODIKARA / AFP)

Sementara itu, dalam vaksin mRNA lainnya, Moderna, ada 19 kasus miokarditis dan 19 kasus perikarditis dari 20 juta dosis yang diberikan.

WHO mengatakan bahwa meskipun kondisi tersebut dapat menyebabkan penyakit serius, kondisi tersebut seringkali ringan dan merespon dengan baik terhadap pengobatan konservatif.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas