Tribun

Konflik di Afghanistan

Ahli: Nasib Masyarakat Afghanistan di Bawah Tekanan Taliban Lebih Penting daripada Cari Pemimpin Sah

Pengamat nilai nasib masyarakat Afghanistan di bawah tekanan Taliban lebih penting dibanding mencari sosok pemimpin sah.

Penulis: Inza Maliana
Editor: Tiara Shelavie
Ahli: Nasib Masyarakat Afghanistan di Bawah Tekanan Taliban Lebih Penting daripada Cari Pemimpin Sah
AFP/WAKIL KOHSAR
Pejuang Taliban berjaga-jaga di sepanjang jalan dekat Zanbaq Square di Kabul. Afghanistan. Senin (16/8/2021), setelah berakhirnya perang 20 tahun Afghanistan dengan cepat, ketika ribuan orang mengerumuni bandara kota itu mencoba melarikan diri dari kelompok garis keras yang ditakuti. (Wakil Kohsar/AFP) 

TRIBUNNEWS.COM - Pengamat Hubungan Internasional, Hikmahanto Juwana ikut menanggapi terkait keberhasilan Taliban menguasai Afghanistan sejak Minggu (15/8/2021) lalu.

Menurut Hikmahanto, saat ini kondisi perpolitikan di Afghanistan masih kurang stabil.

Untuk itu, ia menyarankan agar seluruh negara di dunia bersabar dalam menunggu kepemimpinan yang sah di Afghanistan.

Menurutnya, ada berbagai kemungkinan yang bisa terjadi terkait sosok pemimpin yang sah di Afghanistan.

Di antaranya sosok pemimpin militan Taliban, Abdul Ghani Baradar atau Wakil Presiden Afghanistan, Amrullah Saleh yang mendeklarasikan diri sebagai Presiden Sementara Afghanistan.

Baca juga: Setelah Diduga Kabur dari Taliban, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani Ingin Kembali ke Negaranya

"Pada saat ini harus saya sampaikan perpolitikan di Afghanistan sangat cair dan tentu banyak negara tidak bisa memberikan pengakuan yang prematur."

"Karena kalau pengakuan sekarang dengan waktu yang sangat singkat diberikan, maka akan dianggap sebagai campur tangan negara lain di dalam masalah internal Afghanistan."

"Oleh karena itu, menurut saya, negara-negara termasuk Indonesia harus banyak bersabar," kata Guru Besar Hukum Internasional UI ini, dikutip dari tayangan Youtube tvOne, Kamis (19/8/2021).

Namun, daripada memikirkan sosok pemimpin sah Afghanistan kedepan, Hikmahanto justru menyoroti nasib masyarakat Afghanistan di bawah tekanan Taliban.

Menurutnya, nasib mereka lebih mengkhawatirkan karena ketakukan luar biasa setelah Taliban kembali berkuasa.

Seorang pejuang Taliban menggunakan senapan mesin di atas kendaraan saat mereka berpatroli di sepanjang jalan di Kabul, afghanistan, Senin (16/8/2021), setelah berakhirnya perang 20 tahun Afghanistan dengan cepat, ketika ribuan orang mengerumuni bandara kota yang mencoba melarikan diri dari serangan kelompok garis keras di Afghanistan. (Foto oleh Wakil Kohsar / AFP)
Seorang pejuang Taliban menggunakan senapan mesin di atas kendaraan saat mereka berpatroli di sepanjang jalan di Kabul, afghanistan, Senin (16/8/2021), setelah berakhirnya perang 20 tahun Afghanistan dengan cepat, ketika ribuan orang mengerumuni bandara kota yang mencoba melarikan diri dari serangan kelompok garis keras di Afghanistan. (Foto oleh Wakil Kohsar / AFP) (AFP/WAKIL KOHSAR)
Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas