Tribun

Virus Corona

Buka Perbatasan, Singapura Bersiap Hidup Berdampingan dengan Covid-19

Singapura membuka perbatasannya ke lebih banyak negara untuk perjalanan bebas karantina.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Buka Perbatasan, Singapura Bersiap Hidup Berdampingan dengan Covid-19
ROSLAN RAHMAN / AFP
Pekerja kantor berjalan keluar saat istirahat makan siang di kawasan bisnis keuangan Raffles Place di Singapura pada 5 Agustus 2021. 

Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan Singapura akan mencapai normal baru dan dapat mengurangi pembatasan ketika kasus Covid-19 sudah stabil, bahkan jika jumlahnya ratusan.

"Kami membutuhkan setidaknya tiga bulan, dan mungkin selama enam bulan, untuk sampai ke sana," kata Lee dalam pidatonya.

Wakil Presiden AS Kamala Harris (kanan) berdiri di samping Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong saat upacara penyambutan di Istana di Singapura pada 23 Agustus 2021.
Wakil Presiden AS Kamala Harris (kanan) berdiri di samping Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong saat upacara penyambutan di Istana di Singapura pada 23 Agustus 2021. (EVELYN HOCKSTEIN / POOL / AFP)

"Setelah lonjakan ini stabil, kita mungkin masih melihat lonjakan di masa depan, terutama jika varian baru muncul."

"Kita mungkin harus menginjak rem lagi jika kasus tumbuh terlalu cepat, untuk melindungi sistem perawatan kesehatan dan petugas kesehatan kita," kata Lee.

Pemerintah akan memperketat aturan bagi warga yang belum divaksinasi mulai Rabu.

Masyarakat yang belum divaksin dilarang memasuki mal dan makan di pusat kuliner di seluruh Singapura.

Program perjalanan Singapura untuk orang yang divaksinasi lengkap dimulai pada September untuk Jerman dan Brunei, dan akan mencakup Korea Selatan mulai bulan depan.

Singapura saat ini juga sedang mendiskusikan perjalanan bebas karantina dua arah dengan beberapa negara lainnya, kata pemerintah.

Singapore Airlines, maskapai yang bergantung pada perjalanan internasional ini menghadapi rekor kerugian mencapai $3,15 miliar pada tahun ini hingga Maret.

Bandara Changi Singapura
Bandara Changi Singapura (worldairportawards.com)

Baca juga: Apa itu Vaksin Zifivax? Simak Efek Sampingnya dan Penjelasan Selengkapnya

Baca juga: Indonesia-Serbia Sepakati Pengakuan Sertifikat Vaksin Covid-19 Antar Kedua Negara

Berdasarkan data Worldometers pada Senin (11/10/2021), Singapura memiliki total kasus Covid-19 sebanyak 126.966. 

Ini menjadikan negara Singa ada di urutan ke 106 dunia berdasarkan angka kasus.

Sementara itu total kematian mencapai 162 jiwa.

Sejumlah 100.497 tercatat telah pulih dari infeksi.

Negara ini, sekarang memiliki 26.307 kasus aktif Covid-19.

(Tribunnews/Ika Nur Cahyani)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas