Tribun

Jaringan Al-Qaeda Ancam Ledakkan Bom Bunuh Diri di India Buntut Penghinaan Terhadap Nabi

Kelompok teror Al-Qaeda di Anak Benua India (AQIS) mengancam akan melakukan bom bunuh diri akibat pernyataan para politisi yang menghina Nabi Muhammad

Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
zoom-in Jaringan Al-Qaeda Ancam Ledakkan Bom Bunuh Diri di India Buntut Penghinaan Terhadap Nabi
AFP/ARIF ALI
Para pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan dan membakar foto Nupur Sharma, juru bicara Partai Bharatiya Janata (BJP) India selama demonstrasi menentang pernyataan tentang Nabi Muhammad yang dibuat olehnya, di Karachi pada 7 Juni 2022. Kelompok teror Al-Qaeda di Anak Benua India (AQIS) mengancam akan melakukan bom bunuh diri akibat pernyataan para politisi yang menghina Nabi Muhammad 

TRIBUNNEWS.COM - Badan-badan intelijen federal India menyebut kelompok teror Al-Qaeda di Anak Benua India (AQIS) mengancam akan melakukan bom bunuh diri akibat pernyataan para politisi yang menghina nabi, Independent melaporkan.

Organisasi teroris itu mengatakan dalam sebuah surat bahwa pemboman bunuh diri ini adalah untuk "membalas" pernyataan yang menghina Nabi Muhammad, lapor The Indian Express.

"Beberapa hari yang lalu, para penyebar dan pembawa bendera Hindutva – sebuah sistem dan filosofi yang memusuhi agama dan Syariah Allah – menghina dan memfitnah makhluk yang paling murni, yang paling mulia setelah Tuhan sendiri, Muhammad al Mustafa, Ahmad al Mujtaba, dan istrinya yang mulia dan suci, ibu dari orang-orang beriman, Sayyidah Ayesha binti Abu Bakar sebagai Siddeeq dengan cara yang paling keji dan jahat di saluran TV India," tulis organisasi asal Pakistan itu dalam sebuah surat.

"Menanggapi penghinaan ini, hati Muslim di seluruh dunia berdarah dan dipenuhi dengan perasaan balas dendam dan pembalasan."

Dalam surat itu, AQIS mengancam "setiap mulut busuk dunia yang berani dan kurang ajar".

Baca juga: Imbas Dua Politisi India Hina Islam, Gubernur Aceh Minta Kegiatan Dubes India Dihentikan

Baca juga: Berita Foto: Demo Umat Islam Buntut Penghinaan Nabi Muhammad oleh Politisi India

Pendukung partai Islam dan politik Jamiat Ulama Islam-Fazal (JUI-F) meneriakkan slogan-slogan anti-India menentang pernyataan tentang Nabi Muhammad yang dibuat oleh seorang pejabat dari partai yang berkuasa di India, selama demonstrasi di Karachi pada 6 Juni 2022 . (Photo by Asif HASSAN / AFP)
Pendukung partai Islam dan politik Jamiat Ulama Islam-Fazal (JUI-F) meneriakkan slogan-slogan anti-India menentang pernyataan tentang Nabi Muhammad yang dibuat oleh seorang pejabat dari partai yang berkuasa di India, selama demonstrasi di Karachi pada 6 Juni 2022 . (Photo by Asif HASSAN / AFP) (AFP/ASIF HASSAN)

Kelompok itu secara khusus memperingatkan teroris Hindutva yang menduduki India bahwa mereka harus berjuang demi martabat nabi.

Sebagai tanggapan atas ancaman tersebut, semua 28 negara bagian India telah diminta untuk meningkatkan pengaturan keamanan mereka menjadi siaga tinggi.

Badan-badan pusat India telah memverifikasi surat itu dan meminta semua pasukan polisi untuk waspada.

Surat itu meminta "teroris safron" untuk "menunggu akhir mereka di Delhi, Bombay (Mumbai), UP (Uttar Pradesh) dan Gujarat.

Warna safron dikaitkan dengan nasionalis sayap kanan India.

"Mereka akan menemukan perlindungan baik di rumah mereka maupun di markas tentara yang dibentengi", jaringan teroris itu memperingatkan.

Surat itu datang tak lama setelah juru bicara untuk partai nasionalis Hindu, diduga menghina Nabi Muhammad dalam debat langsung di televisi.

Hal itu memicu kehebohan di seluruh negeri serta memicu pertikaian diplomatik antara India dengan beberapa negara di Timur Tengah dan Asia.

Qatar, Arab Saudi, Oman, Uni Emirat Arab, Indonesia, Afghanistan, Pakistan, dan Iran mengecam komentar mantan juru bicara BJP Nupur Sharma.

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas