Tribun

Segel Kedai Kopi di Karang Tengah karena Langgar PSBB, Satpol PP Dibentak Pemiliknya

Pengelola kedai kopi yang tidak terima dilakukan penyegelan oleh petugas sempat menyebut telah melakukan koordinasi dengan pejabat setempat.

Editor: Willem Jonata
Segel Kedai Kopi di Karang Tengah karena Langgar PSBB, Satpol PP Dibentak Pemiliknya
(Shutterstock/Petovarga)
Ilustrasi virus corona, gejala virus corona, gejala Covid-19, pasien virus corona 

TRIBUNNEWS.COM - Satpol PP hendak melakukkan penyegelan satu kedai kopi di Karang Tengah, Tangerang, karena melanggar aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Namun, upaya itu mendapat perlawanan dua orang, yang diduga pemilik kedai kopi.

Berdasarkan informasi yang didapatkan, petugas Satpol PP Kota Tangerang dibentak-bentak.

Padahal kedai kopi tersebut ketahuan melebihi kapasitas dari yang sudah ditentukan yakni 50 persen, sebagai antisipasi terhadap penularan covid-19.

Baca: Buruh Rencana Mogok Kerja, Menaker Ingatkan Potensi Penularan Covid-19

Saat hendak dilakukan penyegelan, petugas sempat mendapat perlawanan. Dua orang itu mengaku kenal beberapa pejabat wilayah.

Pengelola kedai kopi yang tidak terima dilakukan penyegelan oleh petugas sempat menyebut telah melakukan koordinasi terhadap pemangku kebijakan secara intens.

Yakni dengan petinggi Muspika kecamatan Karang Tengah yang diantaranya Danramil, Camat, dan Kepolisian.

Petugas Satpol PP Kota Tangerang yang dibentak-bentak diduga pemilik kedai kopi di kawasan Kecamatan Karang Tengah, saat hendak disegel lantaran melanggar Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), Minggu (4/10/2020). 

"Saya sudah koordinasi selalu koordinasi dengan Camat Muspika, Pak. Jangan di sini terus pak yang ditanya!" bentak pemilik kedai kopi.

Kejadian tersebut terjadi pada Minggu (4/10/2020) malam dan ramai dibicarakan di media sosial lantaran videonya yang berdurasi sekira dua menit itu tersebar luas.

Halaman
12
Sumber: TribunJakarta
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas