Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Kasus Pelindo II

Pihak Haryadi Duga Penetapan Tersangka Haryadi Terkait Lolosnya BW

Fredrich menduga penetapan tersangka Haryadi tidak terlepas karena pihak kepolisian kecewa kasus pidana kakaknya, Bambang Widjojanto

Pihak Haryadi Duga Penetapan Tersangka Haryadi Terkait Lolosnya BW
Eri Komar Sinaga/Tribunnews.com
Haryadi Budi Kuncoro 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kuasa hukum PT Pelindo II, Fredrich Yunadi, menduga penetapan tersangka terhadap mantan Senior Manager Peralatan PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) II, Haryadi Budi Kuncoro, terkait lolosnya sang kakak, mantan pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Bambang Widjojanto dari kasus di Kejaksaan Agung.

Fredrich menduga penetapan tersangka Haryadi tidak terlepas karena pihak kepolisian kecewa kasus pidana kakaknya, Bambang Widjojanto (BW), yang disidiknya justru diloloskan dengan diberikannya deponering oleh Kejagung. Deponering atau pengesampingan perkara demi kepentingan umum tersebut membuat BW lolos dari proses hukum tanpa proses pembuktian di pengadilan.

"Kalau saya melihat, dengan adanya penetapan tersangka Pak Haryadi dari berita media, pasti ada sesuatu sebab musabah penetapan tersangka ini. Mungkin mereka (Bareskrim Polri) kecewa dengan kasus BW itu. Tapi, saya nggak tahu pastinya karena saya belum terima secara tertulis," kata Fredrich, saat dihubungi Rabu (9/3/2016).

"Jadi, kalau saya sebagai profesional atau pakar hukum, kemungkinan pasti ada kaitannya dengan peristiwa BW itu," sambungnya.

Direktorat II Tindak Pidana Ekonomi Khusus Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menyampaikan penetapan tersangka Haryadi dalam kasus dugaan korupsi pengadaan 10 unit mobile crane PT Pelindo Tahun 2012 pada Selasa (8/3/2016). Adik BW itu disangkakan turut serta bersama-sama membantu tindak pidana korupsi yang dilakukan Direktur Operasi dan Teknik PT Pelindo II, Ferialdy Nurlan, dalam pengadaan 10 mobile crane pada 2012. Ferialdy lebih dulu ditetapkan sebagai tersangka.

Pihak Dit II menyebut, Haryadi berperan turut membantu Ferialdy Nurlan dalam menentukan spesifikasi atau spek barang dalam penganggaran pengadaan 10 mobile crane senilai sekitar Rp 45,5 miliar. Padahal, penentukan spek-spek tertentu ke anggaran dari Haryadi tersebut tanpa ada kajian.

Temuannya, terdapat sejumlah pelanggaran dalam pengadaan tersebut, di antaranya penggelembungan biaya atau mark up dan kerugian negara Rp37,9 miliar.

Lima hari sebelumnya atau pada Kamis (3/3/2016), Kejaksaan Agung menyampaikan diterbitkannya surat pengesampingan perkara demi kepentingan umum atau deponering untuk kasus mantan pimpinan KPK, Bambang Widjojanto dan Abraham Samad. Dan Haryadi merupakan adik kandung dari Bambang Widjojanto.

Saya menjadi kuasa hukum ditunjuk oleh Pelindo II. Saya yang mendampingi proses hukum orang PT Pelindo II di Bareskrim.

Sampai sejauh ini ada 80 orang saksi dan tersangka (Ferialdy Nurlan, Haryadi Budi Kuncoro) untuk kasus mobile crane itu. Mereka mulai Direktur Utama (RJ Lino), sampai operator dan sopir. Yang operatornya banyak

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Abdul Qodir
Editor: Gusti Sawabi
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas