Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Dirut Garuda Dipecat

Pihak Bea Cukai Beberkan Kronologi Penemuan Harley, Izin Parkir Pesawat Baru Tak di Tempat Biasanya

Syarif Hidayat menceritakan kronologi tim bea cukai menemukan Harley Davidson dan sepeda lipat Brompton.

Pihak Bea Cukai Beberkan Kronologi Penemuan Harley, Izin Parkir Pesawat Baru Tak di Tempat Biasanya
Tangkap Layar kanal YouTube ILC
Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga Bea dan Cukai, Syarif Hidayat. 

Selanjutnya 18 kotak coklat yang ditemukan, 15 memiliki tanda kepemilikan atas nama SAS, sedangkan tiga lainnya dimiliki oleh LS.

"Kemudian kami lakukan pengecekan pada lambung pesawat, di dalam lambung pesawat kami menemukan ada koper-koper seperti biasa kurang lebih 20 koper, untuk keperluan travelling biasa dan ada 18 boks berwarna cokelat," terang Syarif.

"Terhadap barang tersebut, inilah yang menjadi masalah. Sebenarnya barang-barang ini ada tagnya, yang 15 atas nama SAS. Kemudian yang kedua atas nama LS, tiga boks."

"Intinya saat penumpang turun mereka tidak melaporkan apapun, apa yang mereka bawa. Dari 20 koper, kita cek enam secara random dan itu bersih tidak ada apa-apa. Sehingga selebihnya tidak kami periksa karena itu adalah manajemen resiko kami," tambahnya.

Bea Cukai Menindaklanjuti temuan sparepart motor Harley Davidson dalam pesawat Garuda Indonesia tipe Airbus A330-900 seri Neo
Bea Cukai Menindaklanjuti temuan sparepart motor Harley Davidson dalam pesawat Garuda Indonesia tipe Airbus A330-900 seri Neo (Bea Cukai)

Tim bea cukai melakukan pemeriksaan terhadap kotak cokelat yang ditemukan di gudang mereka karena ukurannya yang cukup besar.

Setelah dibuka, ditemukan berbagai onderdil yang bukan termasuk dalam onderdil pesawat.

Tim bea cukai melihat ada beberapa kelengkapan seperti tangki bensin hingga ban motor yang diduga berbentuk menjadi sebuah motor.

Melihat hal tersebut, tim bea cukai menerka barang itu adalah CKD dari barang bekas.

CKD atau Completely Knock Down adalah kendaraan yang dirakit di pabrik yang telah memiliki izin resmi di Indonesia.

Sedangkan pada kotak yang lain ditemukan sepeda lipat Brompton dan pelengkapnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Febia Rosada Fitrianum
Editor: Pravitri Retno Widyastuti
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas