Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres Amerika Serikat

Seperti Isu PKI, Isu Sayap Kiri Juga Laris Jadi Komoditas Politik di Amerika Serikat

Politik identitas juga menjadi komoditas politik yang laris manis di Negeri Paman Sam atau Amerika Serikat (AS).

Seperti Isu PKI, Isu Sayap Kiri Juga Laris Jadi Komoditas Politik di Amerika Serikat
TRIBUN/DANY PERMANA
Tsamara Amany. 

Laporan wartawan tribunnews.com, Lusius Genik

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politik identitas juga menjadi komoditas politik yang laris manis di Negeri Paman Sam atau Amerika Serikat (AS).

Bila di Indonesia politik identitas yang digaungkan adalah isu seputar PKI, maka di Amerika isu yang santer terdengar adalah perihal sayap kiri atau kaum sosialis.

Hal ini tercermin dalam Pemilihan Presiden AS tahun 2020 yang mempertemukan petahana Donald Trump dan lawannya Joe Biden.

Saat debat calon presiden (capres) putaran pertama, beberapa kali Trump menyebut program-program rancangan Biden sebagai program kaum sayap kiri.

Baca juga: Tsamara Amany: Dari Segi Polarisasi, Pilpres Amerika Hampir Mirip Pemilu Indonesia Tahun 2019

Bukan tanpa sebab, Trump menyadari betul bahwa masyarakat Amerika sangat anti terhadap kaum sayap kiri.

"Trump sadar bahwa banyak sekali masyarakat Amerika yang anti terhadap sayap kiri (sosialis)," kata Politikus PSI Tsamara Amany Alatas saat bertandang ke Markas Tribun Network di Jakarta, Senin (23/11/2020).

Trump bermain politik identitas dengan menuding Biden adalah kaum sayap kiri yang dibenci masyarakat Amerika.

Politik identitas sebagai komoditas politik juga terjadi di Indonesia pada Pilpres 2019 yang mempertemukan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto.

Baca juga: Wabah Tak Terkendali, Panic Buying Kembali Melanda Amerika

Saat itu Presiden Jokowi dituding sebagai PKI oleh lawan politiknya.

"Dan di Indonesia kita tahu, waktu jaman 2019 itu ada tuduhan-tuduhan yang Pak Jokowi itu katanya PKI dan lain sebagainya. Tuduhan-tuduhan seperti itu juga laku di Amerika," sambung Tsamara.

Tsamara mengatakan, semisal ada orang dituduh PKI, maka publik Indonesia akan khawatir.

Mereka akan langsung menanyakan apakah kabar soal PKI ini benar atau tidak.

Demikian juga di Amerika, bila ada yang dituduh sebagai sayap kiri, maka warga Amerika akan langsung mencari tahu kebenarannya.

"Jadi ada kemiripan. Dan menurut saya polarisasi, karena kandidatnya hanya ada dua," jelas Tsamara.

Ikuti kami di
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Adi Suhendi
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas