Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Gejolak di PKB

Pengamat: Yenny dan Gus Yaqut Figur Representatif, Apa Siap Terbuka Melawan Cak Imin?

Pengamat menilai Yenny dan Gus Yaqut bisa jadi sosok kunci dan sama-sama representasi NU, tapi apa siap melawan Cak Imin secara terbuka ?

Pengamat: Yenny dan Gus Yaqut Figur Representatif,  Apa Siap Terbuka Melawan Cak Imin?
Tribunnews/Jeprima (Tribunnews/JEPRIMA)
Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar saat menghadiri penyerahan bantuan peduli Covid-19 dikantor DPP PKB di Jakarta Pusat, Minggu (17/5/2020). Penyerahan bantuan 300 ribu paket sembako dan 1 Juta masker diserahkan PKB secara simbolis melalui DPW PKB seluruh Indonesia. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dinamika di internal Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) terus bergulir.

Terbaru, kader PKB di akar rumput mendorong nama Yenny Wahid dan Yaqut Cholil Qoumas untuk menggantikan Muhaimin Iskandar.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai kedua sosok tersebut bisa jadi merupakan sosok kunci.

"Yenny dan Gus Yaqut kalau bicara figur iya cukup layak dan sama-sama representasi NU ya," kata Adi saat dihubungi Tribunnews, Jumat (16/4/2021).

Baca juga: Pengamat Nilai Desakan MLB PKB Berbeda dengan KLB Partai Demokrat

Namun, problemnya sekarang menurut Adi, apakah keduanya bersedia melawan Cak Imin secara terbuka.

"Gus Yaqut tidak mungkin secara konfrontasi menyatakan tegas untuk melakukan bikin MLB tandingan, setidaknya itu yang bisa dibaca," sambung Adi.

Akademisi Universitas Islam Negeri Jakarta tersebut juga bicara bahwa persoalan di internal PKB bukanlah konflik di tataran elite.

"Kalau di PKB konfliknya antara DPC dan pusat, harus diselesaikan sebab pasti ada yang terganggu di bawah itu dengan kebijakan politik elite PKB entah itu apa wallahualam orang tidak ada yang tahu, tapi yang jelas protes ini tidak lahir dalam ruang hampa, tapi lahir dari kebijakan yang tidak memihak mereka, meminggirkan mereka," katanya

Baca juga: PKB Sulsel Bantah Pernyataan Eks Pengurus Soal Pelanggaran AD/ART

Sehingga, ditambahkan Adi, hingga kini belum ada sosok kunci yang bisa berani melawan Cak Imin.

"Sekalipun ada nama Yenny disebut, ada nama Yaqut, mereka kan tidak mengatakan siap untuk melakukan perlawanan," pungkasnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Reza Deni
Editor: Theresia Felisiani
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas