Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Mudik Lebaran 2021

Aturan Larangan Mudik, Pemerintah Berharap Lonjakan Kasus Aktif Covid-19 Tak Terjadi Pasca Lebaran

Pemerintah berharap lonjakan kasus aktif tidak akan terjadi pasca lebaran nanti, tetapi tetap mempersiapkan antisipasi seoptimal mungkin.

Aturan Larangan Mudik, Pemerintah Berharap Lonjakan Kasus Aktif Covid-19 Tak Terjadi Pasca Lebaran
Tribunnews.com/Igman Ibrahim
Posko penyekatan larangan mudik di gerbang tol Bekasi Barat, Jawa Barat pada Jumat (7/5/2021) malam. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pemerintah sangat memahami bahwa mudik lebaran merupakan tradisi masyarakat Indonesia menjelang Idul Fitri.

Tetapi kegiatan tersebut pada saat pandemi Covid-19 ini berpotensi lengahnya masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan.

Pemerintah menerbitkan peraturan yang berlaku kepada seluruh masyarakat di Indonesia untuk tidak melaksanakan mudik lebaran.

Hal ini untuk menjamin keselamatan bersama dan menjaga upaya kita semua, seluruh masyarakat di Indonesia, selama satu tahun lebih berjuang melawan pandemi Covid-19.

Hasilnya menurut Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Fadjroel Rachman, sudah terlihat dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi, ke arah positif.

Baca juga: Saat Pelarangan Mudik Berlaku, Puluhan WNA China Tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Begini Nasibnya

"Pemerintah tidak ingin Indonesia mengalami lonjakan gelombang kasus yang besar seperti di India, dalam hitungan hari sekitar 441.000 orang lebih positif Covid-19, dan beberapa negara lainnya juga negara tetangga kita," kata Fadjroel Rachman dalam rilisnya, Sabtu (8/5/2021).

Fadjroel mengatakan, tanpa mengurangi makna dari silaturahmi dalam merayakan Idul Fitri 1442 H, silaturahmi dapat dilakukan secara virtual (online, telepon, dan lainnya).

"Komunikasi bertatap muka secara virtual dapat mengurangi kerinduan sekaligus menjaga dan menjamin keselamatan sanak saudara dan keluarga," kata Fadjroel.

Pemerintah berharap lonjakan kasus aktif tidak akan terjadi pasca lebaran nanti, tetapi tetap mempersiapkan antisipasi seoptimal mungkin.

"Pemerintah akan tetap berusaha menerapkan strategi perlindungan melalui 3T dan PPKM skala mikro di berbagai daerah," ujarnya.

Namun demikian, kata Fadjroel, kesuksesan atas upaya tersebut dibutuhkan kerja sama kita semua, pemerintah, perguruan tinggi, dunia usaha, media massa serta masyarakat dalam menerapkan disiplin 5M.

Dia juga memastikan bahwa Presiden Joko Widodo dan seluruh Kabinet Indonesia Maju juga tidak mudik lebaran, diikuti seluruh pejabat di Pusat dan di daerah.

"Juga tidak ada acara berbuka puasa dan open house Idul Fitri," ujarnya.

Fadjroel juga menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh masyarakat yang dengan sukarela tidak mudik lebaran.

"Mari bergotong-royong melawan pandemi Covid-19. Pemerintah tidak mungkin sendirian," kata Fadjroel.

Ikuti kami di
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas