Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Perkara Kerumunan di Petamburan, Lima Mantan Petinggi FPI Dituntut 1,6 Tahun Penjara

Hal tersebut diutarakan jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang pembacaan tuntutan untuk seluruh mantan Petinggi FPI

Perkara Kerumunan di Petamburan, Lima Mantan Petinggi FPI Dituntut 1,6 Tahun Penjara
Rizki Sandi Saputra
Eks Pentolan Front Pembela Islam (FPI) Muhammad Rizieq Shihab (MRS) saat memberikan penjelasan dalam ruang sidang utama Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Senin (10/5/2021). 

Laporan Reporter Tribunnews.com, Rizki Sandi Saputra

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Lima mantan petinggi Front Pembela Islam (FPI), dianggap bersalah dalam perkara pelanggaran protokol kesehatan yang menimbulkan kerumunan saat acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW dan Pernikahan putri Rizieq Shihab di Petamburan, pada 14 November 2020 silam.

Hal tersebut diutarakan jaksa penuntut umum (JPU) dalam sidang pembacaan tuntutan untuk seluruh mantan Petinggi FPI itu di Pengadilan Negeri Jakarta Timur.

Adapun kelima nama mantan petinggi FPI itu yakni Haris Ubaidillah, Ahamd Sabri Lubis, Ali Alwi Alatas, Idrus Al-Habsyi, Maman Suryadi.

Baca juga: BREAKING NEWS: Rizieq Shihab Dituntut 10 Bulan Penjara Terkait Kerumunan Massa di Megamendung

Dalam tuntutannya Jaksa menyatakan seluruh mantan petinggi FPI tersebut diyakini terbukti bersalah melakukan tindak pidana melanggar Pasal 160 KUHP tentang kekarantinaan kesehatan.

Kelimanya juga dinyatakan bersalah dan melanggar Pasal 216 ayat (1) KUHP juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP, atau Pasal 93 UU Nomor 6 Tahun 2018 tentang Kekarantinaan Kesehatan juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP, atau Pasal 14 ayat (1) UU RI Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah Penyakit Menular juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP

Baca juga: Kuasa Hukum Rizieq Shihab Siapkan 2 Ahli di Sidang Lanjutan Perkara Kerumunan Hari ini

Haris Ubaidillah dkk juga dinyatakan tidak mendukung program pemerintah dalam program percepatan dalam pencegahan Covid-19 bahkan memperburuk kedaruratan kesehatan masyarakat.

"Menyatakan kelima petinggi FPI bersalah melakukan tindak pidana penghasutan untuk melakukan pelanggaran Undang-Undang Kekarantinaan," tutur jaksa dalam persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Timur, Senin (10/5/2021).

Dengan begitu, jaksa menyatakan, menuntut kelima terdakwa dengan hukuman masing-masing 1 tahun 6 bulan penjara.

"Menjatuhkan terdakwa Haris Ubaidillah, Ahamd Sabri Lubis, Ali Alwi Alatas, Idrus Al-Habsyi, Maman Suryadi dengan pidana penjara masing-masing 1 tahun 6 bulan dengan dikurangi selama masa tahanan sementara," tuntutnya.

Baca juga: CEK Fakta Rizieq Shihab Sebut 2 Pejabat Pemerintah Tolak Kepulangannya ke Indonesia

Halaman
12
Ikuti kami di
Penulis: Rizki Sandi Saputra
Editor: Hendra Gunawan
  Loading comments...
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas