Tribun

Polsek Daha Selatan Diserang

Kisah Bripda M Azmi Hadapi Penyerang Polsek Daha Selatan Tanpa Senjata, Ceburkan Diri ke Rawa

Kisah dramatis dialami Bripda Muhammad Azmi, anggota Polsek Daha Selatan, Polres Hulu Sungai Selatan (HSS), Kalimantan Selatan saat mapolsek diserang

Editor: Anita K Wardhani
zoom-in Kisah Bripda M Azmi Hadapi Penyerang Polsek Daha Selatan Tanpa Senjata, Ceburkan Diri ke Rawa
Instagram/viralterkini99
Kantor Polsek Daha Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Provinsi Kalimantan Selatan diserang dua orang tak dikenal, Senin (1/6/2020). 

Terlihat bendera dikibarkan setengah tiang d halaman Mapolsek Daha Selatan

Kapolsek Daha Selatan Ipda Indra yang di temui di Mapolsek mengatakan, bendera setengah tiang ini sebagai tanda duka cita.

Mapolsek Daha
Mapolsek Daha (istimewa)

Indra mengatakan, turut berduka cita atas gugurnya salah satu rekan kerja, anggota Polsek atas insiden penyerangan yang menewaskan Brigadir Leo Nardo Latupapua, Kepala Unit SPKT oleh pelaku penyerangan berinisial AR.

Sementara itu, petugas pelayanan juga tetap standby di ruang sentra pelayanan kepolisian terpadu (SPKT) Polsek Daha Selatan, dan para anggota Polsek tetap bertugas seperti biasa.

Menurut Kapolsek, pelayanan sesuai tupoksi pelayanan terhadap masyarakat tetap jalan.

“Jika ada pelaporan masyarakat, baik pelanggaran maupun tindak pidana, laporan peristiwa atau laporan kehilangan tetap kami layani dan tindaklanjuti,”kata Kapolsek.

Hanya saja, penjagaan diperketat dan lebih ditingkatkan sebagai sikap kewaspadaan dan antisipasi terhadap segala bentuk gangguan maupun penyerangan.

Kantor Polsek Daha Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Provinsi Kalimantan Selatan diserang dua orang tak dikenal, Senin (1/6/2020).
Kantor Polsek Daha Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Provinsi Kalimantan Selatan diserang dua orang tak dikenal, Senin (1/6/2020). (Instagram/viralterkini99)

Diberitakan sebelumnya, Polsek Daha Selatan diserag orang tak dikenal.

Pelaku sebelum menyerang Leo Nardo terlebih dahulu membakar mobil patroli di halaman Mapolsek dengan senjata tajam jenis samurai.

Penyerangan ini membuat anggota Polsek itupun tewas di tempat kejadian dengan tubuh berlumur darah dan penuh mata luka.

Setelah membacok petugas berjaga di SPKT pelaku mengejar Bripda M Azmi dan Brigadir Djoman Sahat, Lanit Intel saat hendak menolong korban.

Keduanya berhasil menyelamatkan diri di ruang intel dan ruang unit Binmas.

Sedangkan pelaku saat hendak diringkus anggota POlres HSS yang berhasil dihubungi, tak mau menyerah dan akhirnya dilumpuhkan dengan tembakan.

Menurut Keterangan Kapolres HSS AKBP Dedy Eka Jaya, pelaku hanya satu orang. Pelaku merupakan warga Daha Selatan, atau satu kecamatan namun tak satu kampung dengan korban.

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas