Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Virus Corona

Survei LSI: Warga Jember Tak Puas Kinerja Pemda Tangani Covid-19

Idealnya, pada pemerintah yang dianggap berhasil oleh publik harus mendapat poin kemajuan di atas 75%.

Survei LSI: Warga Jember Tak Puas Kinerja Pemda Tangani Covid-19
TRIBUNNEWS/HERUDIN
Peneliti Lembaga Survei Indonesia (LSI) Denny JA, Rully Akbar 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Toni Bramantoro

TRIBUNNEWS.COM, JEMBER - Kekhawatiran publik Kabupaten Jember terhadap potensi tertular virus Covid-19 cukup tinggi.

Sebesar 98% publik menyatakan bahwa mereka pernah mendengar informasi mengenai virus. 80,1% publik sangat/ cukup percaya dengan adanya virus Covid-19 dan sebesar 58,4% publik menyatakan virus Covid-19 ini sangat berbahaya/berbahaya.

Penilaian publik terhadap kinerja pemerintah Kabupaten Jember dalam penanganan Covid-19 tergambar dari aneka data survei. Ibarat penilaian Rapor, Pemerintah Kabupaten Jember mendapatkan rapor merah atau penilaian yang cenderung negatif.

Hanya sebesar 46,7% masyarakat yang menyatakan ada kemajuan yang dilakukan pemerintah dalam menangani virus ini.

Sebesar 26% menyatakan tidak ada kemajuan dan sisanya tidak menjawab.

Idealnya, pada pemerintah yang dianggap berhasil oleh publik harus mendapat poin kemajuan di atas 75%.

Mayoritas publik (57,2%) menyatakan tidak pernah mendapat bantuan sosial. Mereka yang menyatakan pernah mendapat bantuan sebesar 30,3%, dan 12,5% tidak menjawab.

Baca: Terekam CCTV, Panther Tabrak 2 Penjual Masker hingga Tewas, Lalu Seruduk Mobil PDAM Jember

Demikian kesimpulan terbaru hasil survei Citra Publik – LSI Denny JA. Survei ini dilakukan secara tatap muka, dengan protokol kesehatan yang ketat pada tanggal 9-13 Juli 2020, menggunakan 1000 responden yang tersebar di seluruh kecamatan, dengan Margin of Error (MoE) sebesar +/- 3,16%. Selain survei kuantitatif, LSI Denny JA juga menggunakan riset kualitatif untuk memperkuat temuan dan Analisa.

“Sebesar 98% publik menyatakan bahwa mereka pernah mendengar informasi mengenai virus. 80,1% publik sangat/cukup percaya dengan adanya virus Covid-19 dan sebesar 58,4% publik menyatakan virus Covid-19 ini sangat berbahaya/berbahaya,” ungkap peneliti Citra Publik, LSI Denny JA, Rully Akbar, Selasa (28/7/2020) siang, di Jember, Jatim.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Toni Bramantoro
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...
© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas