Tribun

Penyerangan Lahan Tebu Berdarah di Indramayu: Diprovokasi Ormas FKamis, Anggota DPRD Terlibat

Peristiwa penyerangan lahan tebu di Indramayu dan Majalengka ternyata akibat ulah dan provokasi preman dan seorang anggota DPRD.

Penulis: Erik S
Penyerangan Lahan Tebu Berdarah di Indramayu: Diprovokasi Ormas FKamis, Anggota DPRD Terlibat
Tribuncirebon.com/Handhika Rahman
Polisi saat mengamankan seorang terduga pelaku yang menewaskan 2 petani tebu warga Majalengka pada lahan tebu PG Jatitujuh di Desa Amis, Kecamatan Cikedung, Kabupaten Indramayu, Senin (4/10/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, CIREBON- Peristiwa penyerangan lahan tebu di Indramayu dan Majalengka ternyata akibat ulah dan provokasi preman dan seorang anggota DPRD.

Puluhan preman yang tergabung dalam Forum Komunikasi Masyarakat Indramayu Selatan (FKamis) mengintimidasi dan memprovokasi pera petani tebu.

Polisi telah mengamankan 26 akibat aksi keji tersebut. 10 diantaranya adalah pentolan FKamis.

Baca juga: Wanitai Hamil 6 Bulan Berusaha Kuat Setelah Suaminya Jadi Korban Konflik Lahan Tebu PG Jatitujuh

Polisi tangkap 26 orang

26 orang yang diamankan polisi saat kejadian berdarah yang terjadi di lahan tebu PG Jatitujuh di perbatasan Kabupaten Indramayu dan Majalengka, Senin (4/10/2021).

10 orang di antaranya adalah pentolan FKamis. Salah satu di antaranya diketahui juga merupakan anggota DPRD Kabupaten Indramayu berinisial T.

Polisi saat mengamankan pelaku terduga yang menewaskan 2 petani tebu warga Majalengka pada lahan tebu PG Jatitujuh di Desa Amis, Kecamatan Cikedung, Kabupaten Indramayu, Senin (4/10/2021).
Polisi saat mengamankan pelaku terduga yang menewaskan 2 petani tebu warga Majalengka pada lahan tebu PG Jatitujuh di Desa Amis, Kecamatan Cikedung, Kabupaten Indramayu, Senin (4/10/2021). (Handhika Rahman/Trbun Jabar)

Kapolres Indramayu, AKBP M Lukman Syarif mengatakan, tindakan tegas langsung dilakukan polisi.

Mengingat konflik rebutan lahan tersebut sudah mengarah ke tindakan kriminalitas.

"Kurang lebih ada 10 orang pentolan-pentolan FKamis dan juga petani penggarap kita amankan juga sebagai saksi," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Selasa (5/10/2021).

Para pentolan tersebut diduga menjadi preman yang memprovokatori sehingga peristiwa berdarah itu terjadi.

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas