Tribun

Jumlah Pengikut Instagram Mahasiswi Korban Penyekapan dan Penganiayaan di Garut Berlipat Ganda

Kompol Jajang mengatakan motif dari penganiaan dan pengrusakan yang dilakukan oleh tiga orang pelaku itu hingga kini masih diselidiki

Editor: Eko Sutriyanto
zoom-in Jumlah Pengikut Instagram Mahasiswi Korban Penyekapan dan Penganiayaan di Garut Berlipat Ganda
Dok Rifda Abidah
Rifda Abidah mahasiswi Universitas Garut yang jadi korban penyekapan dan penganiayaan. 

Laporan Wartawan Tribun Jabar Sidqi Al Ghifari

TRIBUNNEWS.COM, GARUT - Rifda Abidah (19) menjadi korban penyekapan dan kekerasan yang dilakukan 3 orang.

Pemberitaan yang masif terkait berita penyekapan tiga pelaku yang membobol rumah membuat warganet penasaran akan sosoknya.

Alhasil pengikut akun instagram mahasiswi di Garut ini melonjak hanya beberapa jam setelah unggahannya viral, ribuan pengikut baru hinggap di Instagramnya.

Awalnya memiliki 5 ribu pengikut namun setelah kisahnya viral kini ia memiliki 19 ribu pengikut.

Hal itu bisa disebutkan menguntungkan baginya, karena saat ini pengikut di akun media sosial bisa menjadi aset penting, khususnya untuk bisnis.

"Pas viral akun Instagram saya diprivate, terus banyak orang yang bilang agar dibuka setelah itu banyak pengikut baru," ujarnya saat diwawancarai Tribunjabar.id, Jumat (25/3/2022).

Baca juga: Kepergok Curhat di Instagram, Mayang Bantah Tudingan Cari Simpati: Aku Bingung Mau Cerita ke Siapa

Rifda yang dikenal dengan sebutan Abit itu mengaku mendapat beragam komentar dari netizen, mulai dari dukungan hingga komentar negatif.

Menurutnya respons negatif dari netizen itu tidak terlalu ia pikirkan.

"Ya maklum, pas kejadian tidak semua tahu, kan, fakta lengkapnya seperti apa, yang terpenting saya dan Mamah selamat," ucapnya.

Solihati Nurzanah (42) ibunda Abit mengatakan dirinya tidak menyangka kisah mencekam di malam penyekapan itu akan viral hingga mendapat perhatian banyak dari netizen Indonesia.

"Tidak menyangka, ya, akan serame ini, saya, kan, bukan orang tua yang tahu medsos, ya, tahunya dari anak saja, ternyata viral," ujarnya.

Pelaku penganiayaan terhadap mahasiswi di Garut kini sudah diamankan pihak kepolisian.

Pelaku berjumlah tiga orang yang berinisial YM (37), DC (45) dan A (35), ketiganya merupakan warga Kabupaten Garut.

Wiki Terkait

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas