Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Mari Kita Perkuat Jiwa Kebangsaan dan Nasionalisme Kikis Habis Radikalisme kata Emrus Sihombing

91 tahun lalu, para pemuda Indonesia telah berikrar dan bersumpah untuk menjadi satu yaitu Indonesia.

Mari Kita Perkuat Jiwa Kebangsaan dan Nasionalisme Kikis Habis Radikalisme kata Emrus Sihombing
Tribunnews.com/Reza Deni
Emrus Sihombing 

91 tahun lalu, para pemuda Indonesia telah berikrar dan bersumpah untuk menjadi satu yaitu Indonesia. Berawal dari momentum Sumpah Pemuda itulah, bangsa Indonesia kemudian bangkit dan bersatu melawan penjajah dan meraih kemerdekaan pada 17 Agustus 1945.

Kini seiring perjalanan waktu, Bangsa Indonesia justru tengah diguncang berbagai gangguan berupa intoleransi, radikalisme, radikalisme.

Karena itu peringatan Sumpah Pemuda, 28 Oktober 2019, harus dijadikan momentum untuk membangkitkan kembali semangat “Satu Tumpah Darah, Satu Bangsa, dan Satu Bangsa”, tidak hanya untuk generasi muda, tetapi untuk seluruh bangsa.

“Saya pikir makna dan isi Sumpah Pemuda  perlu direvitalisasi dalam semua perilaku kita, baik generasi muda maupun segenap warga negara di setiap langkah, perilaku, profesi, dan status sosial kita. Makna Sumpah Pemuda itu sangat efektif untuk melawan berbagai gangguan yang ingin memecah belah bangsa kita,” ungkap Pakar Komunikasi Politik Dr. Emrus Sihombing, Selasa (29/10/2019).

Selain itu, Emrus juga menyarankan agar Sumpah Pemuda selalu digaungkan di setiap ada rapat atau kegiatan seperti lagu Indonesia Raya.

Menurutnya, dengan membaca langsung Sumpah Pemuda, setiap Warga Negara Indonesia (WNI) akan lebih memaknai dan menghayati maknanya.

Dengan demikian, otomatis itu akan memperkuat rasa persatuan dan kesatuan di dalam dada setiap warga negara.

“Dengan diucapkan dan dihayati, pasti isi Sumpah Pemuda itu akan melekat dan meresap dalam diri kita masing-masing. Dari situlah akan terpatri rasa persatuan kita sebangsa dan setanah air,” imbuh founder Emrus Corner ini.

Emrus mengungkapkan, saat ini ada sekelompok kecil masyarakat yang tidak begitu memperhatikan makna mendalam Sumpah Pemuda dari sudut perilaku sosial. Seperti perilaku pengikut radikalisme.

Menurutnya dari sudut pandang komunikasi, saat ini ada yang ingin mempertajam perbedaan yang ada dalam tubuh bangsa Indonesia.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Toni Bramantoro
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas