Akses berita lokal lebih cepat dan mudah melalui aplikasi TRIBUNnews
X
Tribun
TribunJualbeli
Tribun Network
About Us
Redaksi
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
Pedoman Media Siber
Desktop Version

Dokter di Kanada Bayar Gugatan Rp 143 Miliar Karena Pakai Spermanya Dalam Inseminasi Buatan

Dokter kesuburan di Kanada menyetujui membayar gugatan class action sekitar Rp 143 miliar karena menggunakan spermanya dalam inseminasi buatan pasien

Dokter di Kanada Bayar Gugatan Rp 143 Miliar Karena Pakai Spermanya Dalam Inseminasi Buatan
IST
ILUSTRASI SPERMA

TRIBUNNEWS.COM - Seorang dokter kesuburan di Kanada, Norman Barwin, akhirnya setuju membayar 10 juta dolar AS (sekitar Rp 143 miliar) karena menggunakan bukan sperma suami pasien, bahkan ada belasan kasus menggunakan sperma dokter itu sendiri.

Sebuah firma hukum yang mewakili setidaknya satu keluarga korban, Nelligan Law, mengatakan  penyelesaian atas gugatan class action itu diumumkan pada sidang virtual Rabu (28/7/2021).

Penyelesaian besar itu diumumkan Rabu pada sidang virtual, kata sebuah firma hukum yang mewakili setidaknya satu keluarga. Keputusan tersebut, sebut Nelligan Law, adalah suatu itu "terobosan."

Siaran pers firma hukum yang dikutip NBCNews menyebutkan,atas permintaan bantuan para keluarga,  tujuh belas orang menemukan bahwa Dr Norman Barwin adalah ayah biologis mereka berdasarkan tes DNA.

Juga dikatakan, lebih dari 80 lainnya tidak tahu identitas ayah biologis mereka. Namun mereka mengetahui bahwa Barwin tidak menggunakan sperma yang seharusnya dia gunakan dalam pembuahan mereka.

Baca juga: Catat! Ini 5 Tips Menjaga Kesehatan agar Inseminasi Buatan Berhasil

"Penyelesaian gugatan class action memberikan kompensasi kepada pasien dan anak-anak mereka di mana DNA anak-anak tidak seperti yang dimaksudkan oleh orang tua pada saat inseminasi buatan yang dilakukan oleh Barwin," kata firma hukum itu dalam sebuah pernyataan.

"Ini juga memberikan kompensasi kepada mantan pasien yang telah mempercayakan semen mereka kepada Barwin, baik untuk disimpan atau untuk tujuan tertentu, tetapi digunakan oleh Barwin dalam inseminasi pasien lain, sehingga menghasilkan keturunan,” sebut firm aitu.

Seorang pengacara Barwin menolak berkomentar ketika dihubungi oleh NBC News pada hari Jumat (31/7/2021).

Barwin telah membantah tuduhan terhadapnya dan tidak mengakui kesalahan dalam penyelesaian tersebut.

Ia mengatakan menyetujui penyelesaian karena dia ingin menghindari menghabiskan lebih banyak waktu dan uang untuk memerangi kasus tersebut.

Baca juga: Penggugat Class Action Asbes Konstruksi Jepang Kemungkinan Dapat 13 Juta Yen Per Orang

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas